Ornamen Header
Mahasiswa ITS Buat Aplikasi Pemantau Kondisi Manula
Mahasiswa ITS Buat Aplikasi Pemantau Kondisi Manula
Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS). Foto/Ist
SURABAYA - Tiga mahasiswa Departemen Teknik Elektro Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS)Surabaya membuat aplikasi untuk memantau kondisi para manusia lanjut usia (manula). Aplikasi bernama KEEP ini bisa memantau kondisi serta aktivitas manula dengan memanfaatkan Internet of Things (IoT).

Ketiga mahasiswa yang terdiri atas Muhammad Naufal Prawironegoro, Muhammad Yusuf, dan Audi Tomy Reriya Sakti ini tergabung dalam tim Viktorits. Mereka juga berhasil meraih juara pertama dalam ajang kompetisi DILo Hackathon Festival (DHF) kategori Health pada pertengahan September lalu. (Baca juga: Alumnus IPB Manfaatkan Ubi Jalar untuk Cegah Stunting di Afrika)

KEEP merupakan sebuah sistem pemantauan yang terdiri dari wearable device, robot serta aplikasi pemantau berbasis multiplatform. Alat ini berfungsi untuk memantau keadaan manula serta memberi peringatan jika kondisi manula dalam keadaan bahaya. “Seperti serangan jantung kondisi tidak stabil, atau bahaya lainnya,” kata Audi Tomy Reriya Sakti, Jumat (25/9/2020).

Tomy melanjutkan, ide ini berangkat dari permasalahan yang dijumpai pada manula, di mana semakin bertambahnya usia seseorang itu membuat kondisi fisik individu juga ikut menurun. Ditambah berdasarkan survei yang dilakukan oleh tim menunjukkan sebanyak 43 persen manula tinggal bersama tiga generasi dan 9 persen manula berdomisili secara mandiri.



Tomy mengungkapkan bahwa lansia itu sering jatuh karena terkena serangan jantung koroner mendadak atau tiba-tiba stroke. Maka aplikasi ini hadir agar dapat digunakan oleh keluarga terdekat, pihak puskesmas atau dokter pribadi apabila ada bahaya atau sakit mendadak. Lalu ahli kesehatan bisa menyarankan penanganan pertama yang harus dilakukan. (Baca juga: Penerapan Kampus Merdeka, ITS Sediakan Tujuh Jurusan)

Cara kerja dari KEEP ini dimulai dari perangkat Wearable pada manula yang berkomunikasi dengan robot turtlebot secara lokal melalui gateway. Untuk bertukar informasi mengenai kondisi manula seperti kondisi jatuh yang dideteksi oleh sensor accelerometer dan kondisi detak jantung yang dibaca oleh sensor ECG (Electrocardiography).

Kemudian dari gateway tersebut diunggahlah log kondisi manula ke cloud storage floucloud. Data pada Cloud dapat diakses melalui aplikasi admin dan aplikasi pemantau. “Cloud juga memberikan notifikasi pada aplikasi tersebut jika ada kondisi yang ditentukan terjadi pada manula,” ungkapnya.



Perangkat admin dan pemantau dapat mengontrol dan memberikan umpan balik kepada turtlebot. Kondisi manula akan terus diperbarui dari Cloud kepada dokter untuk mendapatkan saran yang nantinya akan muncul pada monitoring aplikasi.

Dalam pembuatan alat ini ada beberapa tools penunjang baik itu berupa hardware maupun software. Penunjang itu di antaranya adalah platform Telkomsel databox API, server storage floucloud, Bot, Robot Operating System (ROS), If This Then That (IFTTT), dan Wearable Device.

Keunggulannya dari alat ini yakni dapat diakses secara realtime dan memiliki supervisi yang lebih menyeluruh karena ada modul ECG sensor jatuh dan membaca aktivitas abnormal. “Selain itu, kita menyediakan customer experience yang mudah dan customer journey yang efisien, tentunya juga sudah kami validasi,” jelasnya.
(mpw)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!