Ornamen Header
Tim Mahasiswa UI Raih Juara 3 pada Lomba Analisis Geoteknik
Tim Mahasiswa UI Raih Juara 3 pada Lomba Analisis Geoteknik
Tim Lace Agate UI meraih juara 3 pada Lomba Analisis Geoteknik pada Civil National Expo. Foto/Dok UI
JAKARTA - Tiga mahasiswa dari Departemen Teknik Sipil Fakultas Teknik, Universitas Indonesia (FTUI), yaitu Almira Naila Azmi (2018), Kevin Muhammad Atilla (2018), dan Fajar Nur Pangestu (2019) yang tergabung dalam Tim Lace Agate, berhasil meraih Juara Ketiga pada Lomba Analisis Geoteknik pada Civil National Expo.

Tim Lace Agate dibimbing oleh guru besar dan dosen Departemen Teknik Sipil FTUI, Prof. Ir. Widjojo Adi Prakoso, M. Sc, Ph.D., dan Erly Bahsan, S.T., M. Kom. Mereka bersaing dengan 28 tim dari berbagai universitas di Indonesia dan berhasil maju ke putaran final bersama 4 tim lainnya. Acara ini diselenggarakan oleh Ikatan Mahasiswa Teknik Tarumenagara (Imasta) Universitas Tarumanegara pada 12 Maret – 29 Mei 2021.

Baca juga: Beasiswa Unggulan Kemendikbudristek Dibuka Hari Ini, Berikut Link-nya

Civil National Expo (CNE) merupakan kegiatan ilmiah tahunan berskala nasional, sebagai wadah bagi para mahasiswa Teknik Sipil di Indonesia dalam menyalurkan ide–ide inovatif yang bermanfaat untuk masa depan.



Pada Lomba Analisis Fondasi para peserta diminta melakukan analisis daya dukung fondasi dan penurunan pada fondasi akibat pembebanan dengan data yang diberikan oleh panitia. Penilaian ditinjau dari efisiensi, pendekatan dan metode yang dilakukan oleh peserta lomba.

Ketua Tim Lace Agate Almira Naila Azmi menjelaskan, timnya melakukan analisis distribusi pembebanan pada fondasi Raft Pile. Fondasi raft pile adalah fondasi yang menggabungkan 2 macam bentuk fondasi, yaitu fondasi tiang pancang, dalam hal ini friction pile dan fondasi rakit (raft).

Baca juga: 56.247 Calon Mahasiswa Bersaing Ketat di Ujian Mandiri Undip

”Fondasi raft pile tepat digunakan untuk struktur masif dan dapat dipergunakan dalam berbagai kondisi tanah, khususnya yang tidak mampu menahan settlement berlebih,” katanya melalui siaran pers, Senin (5/7).

Sementara Kevin menjelaskan, berdasarkan data yang diberikan, bangunan yang dianalisis adalah gedung ruang perkantoran yang terdiri dari 20 lantai ruang perkantoran dan 4 lantai basement. Timnya merancang pembebanan dan kombinasi pembebanan berdasarkan SNI 1727:2013 tentang Pembebanan untuk Perancangan Gedung.
halaman ke-1
TULIS KOMENTAR ANDA!