EdHeroes Asia Indonesia Chapter: Cara Pandang Guru di Era Digital Perlu Diubah

Selasa, 19 Oktober 2021 - 19:39 WIB
EdHeroes Asia Indonesia Chapter: Cara Pandang Guru di Era Digital Perlu Diubah
EdHeroes Asia Indonesia Chapter. Foto/ist
A A A
JAKARTA - Cara pandang dan pola pikir guru dinilai perlu diubah seiring dengan perkembangan digital yang semakin cepat. Terlebih di era digital seperti saat ini di mana peran guru sebagai pendidik tidak bisa digantikan dengan teknologi .

Indonesia menjadi tuan rumah acara ini dan berhasil dihadiri oleh 90 narasumber dari 14 negara dan 5 pejabat Kementerian RI. Dalam kegiatan ini terbagi dalam 5 track dan 22 sesi di mana setiap track memiliki tema, topik, dan narasumber yang berbeda-beda.

Baca juga: Wow, Negara-negara Ini Gratiskan Semua Jenjang Pendidikan Warganya

“Kita perlu mengubah pola pikir guru, mulai dari cara mengajar dan cara mendidik anak. Kita harus beralih dari cara mengajar di mana guru selalu berbicara setiap waktu menjadi guru yang memfasilitasi. Anda tidak perlu menjadi pintar, Anda hanya perlu memiliki motivasi karena motivasi adalah kunci untuk belajar tentang segala hal," ungkap Dr. Esther Wojcicki sebagai Co-Founder and Education Chief for WOJ Innovation & Technology serta Founder and CEO Global Moonshots in Education dalam sesi Opening General Session EdHeroes Forum Asia: Indonesia Chapter melalui siaran pers, Selasa (19/10/2021).



Mengingat digitalisasi yang berkembang dengan cepat dan sudah sangat banyak memberikan kemudahan bagi manusia, pada track 2 narasumber yang hadir untuk membahas apakah mesin bisa menggantikan seorang pendidik adalah Budiman Sudjatmiko, M.Sc., M.Phil., Louis Goh, Allana Abdullah, dan Muhammad Nabil Satria.

Pada topik ini para narasumber sepakat bahwa pada kenyataannya, mesin tidak dapat sepenuhnya menggantikan pendidik manusia. Hal ini dikarenakan dalam masyarakat ini, masih membutuhkan pendidik manusia untuk mengajar siswa tentang begitu banyak aspek dalam hal pendidikan.

Baca juga: Mau Kuliah di Universitas Top Dunia di Inggris? Daftar Beasiswa Ini

Meskipun mesin merupakan alat penting yang membantu siswa dan pendidik untuk mengakses pendidikan, tetapi tidak dapat disangkal bahwa mesin kurang memiliki kreativitas dan emosi yang memegang peran penting untuk memenuhi pendidikan yang layak.

“Saya percaya bahwa teknologi tidak dapat menggantikan seorang guru. Teknologi adalah alat untuk membantu seorang guru. Oleh karena itu, teknologi dapat membantu proses belajar tetapi tentu saja tidak dapat menggantikan peranan seorang guru,” jawab Muhammad Nabil Satria sebagai Co-founder LatihID.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2097 seconds (11.97#12.26)