Perjuangan Mahasiswi UNY, Putri Sopir Bus Malam yang Lulus Cumlaude dan Raih IPK 3,82

Senin, 14 Maret 2022 - 10:36 WIB
loading...
Perjuangan Mahasiswi UNY, Putri Sopir Bus Malam yang Lulus Cumlaude dan Raih IPK 3,82
Mahasiswi UNY Olivia Nike Purnomo. Foto/Tangkap layar laman UNY
A A A
JAKARTA - Usaha tidak pernah mengkhianati hasil. Pepatah ini masih relevan pada era sekarang. Mahasiswi Universitas Negeri Yogyakarta ( UNY ) Olivia Nike Purnomo, anak kedua pasangan Yoyok Purnomo, seorang sopir bus malam dan Sri Yatmi, seorang penjual bakmi dan nasi goreng membuktikan pepatah itu.

Nike, panggilan akrabnya, berhasil meraih predikat cumlaude pada wisuda UNY periode Februari 2022 dengan IPK 3,82. Mahasiswa prodi pendidikan akuntansi Fakultas Ekonomi tersebut mengatakan, walau keluarganya termasuk golongan menengah kebawah namun dalam hal pendidikan orang tuanya sangat memperhatikan.

“Saat duduk di bangku SD, orangtua saya kesulitan membayar SPP anak-anaknya, karena kebetulan kami bersekolah di sekolah swasta yang pada saat itu nominalnya terbilang mahal untuk kami” kenang Nike mengutip laman resmi UNY, Senin (14/3/2022).

Bahkan dia pernah diminta guru tinggal kelas karena belum mengambil rapor kenaikan kelas karena untuk mengambil rapor SPP harus sudah lunas. Walaupun penuh rintangan namun dapat terlewati dan Nike bisa masuk SMP negeri dengan gratis.

Diterimanya Nike di SMP negeri cukup meringankan beban Yoyok Purnomo dan Sri Yatmi, yang saat itu harus membiayai kakak Nike sekolah SMA dan adik Nike di SD. Lingkungan pendidikan di SMP pun menyenangkan sehingga hal tersebut memotivasi Nike untuk meneruskan ke SMA negeri dan berhasil diterima di SMAN 3 Magelang, SMA negeri favorit di kota Magelang.

Baca: Hilirisasi Riset dan Inovasi, UNS Luncurkan Sebelas Maret Startup Academy

Selama di SMP Nike mendapat bantuan BOS sehingga SPP gratis sampai lulus. Hal ini membuat bangga orang tuanya. Saat SMA, warga Perum Bagongan Asri, Sukorejo, Mertoyudan, Magelang tersebut masuk jurusan IPA namun kurang cocok karena membutuhkan les di luar sekolah tetapi ekonomi keluarga tidak memungkinkan.

“Akhirnya di kelas 2 saya memberanikan diri pindah ke IPS dan pilihan ini tidak salah karena saya suka dengan pelajaran IPS terutama akuntansi” ujarnya.

Nilainya naik bahkan masuk rangking atas, sampai di kelas 3 mulai memasuki masa-masa ujian akhir. Dia mengaku hingga kelas 3 dia tidak pernah ikut les/bimbel, tidak punya akses internet di rumah sehingga selama sekolah Nike hanya bisa mengandalkan buku pelajaran dan guru.

Keterbatasan itu pula yang membuatnya tidak memiliki pengetahuan tentang seleksi masuk perguruan tinggi. Nike mengikuti SNMPTN namun gugur karena pindah jurusan. Ikut SBMPTN juga gagal karena ketidaktahuan materi tes yang tidak diajarkan di sekolah sehingga hanya belajar materi SBMPTN dari 1 buku latihan yang dibelikan orang tuanya.

Secara tidak sengaja Nike mengetahui UNY masih membuka program Seleksi Mandiri dan memberanikan diri mendaftar dengan memilih pendidikan akuntansi sebagai pilihan pertama dan akuntansi sebagai pilihan kedua. Nike memang menyukai akuntansi dan cita-citanya sedari kecil ingin menjadi guru yang memberi ilmu tanpa pilih kasih.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2808 seconds (10.177#12.26)