Sejarah Hardiknas yang Diperingati Setiap 2 Mei

Senin, 02 Mei 2022 - 08:30 WIB
loading...
Sejarah Hardiknas yang Diperingati Setiap 2 Mei
Logo Hardiknas 2022. Foto/Dok Kemendikbudristek.
A A A
JAKARTA - Tahun ini, Hari Pendidikan Nasional ( Hardiknas ) jatuh pada hari ini, Senin 2 Mei 2022 atau bertepatan dengan perayaan Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah. Adapun tema peringatan Hardiknas 2022 adalah Pimpin Pemulihan, Bergerak untuk Merdeka Belajar.

Setiap tahunnya, Hardiknas memang diperingati setiap tanggal 2 Mei. Namun kenapa dipilih 2 Mei dan bukan tanggal lain? Ternyata hal ini tak lepas dari sosok dan perjuangan Ki Hadjar Dewantara , sang pelopor pendidikan bagi kaum pribumi Indonesia di era kolonialisme.

Sejarah Hardiknas

Dikutip dari laman LPMP Riau, Hari Pendidikan Nasional yang diperingati setiap tanggal 2 Mei ini memang bertepatan dengan hari ulang tahun Ki Hadjar Dewantara, pahlawan nasional yang dihormati sebagai bapak pendidikan nasional di Indonesia.

Baca: Pahami 3 Model Soal UTBK-SBMPTN 2022 dan Cara Mengerjakannya

Ki Hadjar Dewantara lahir dari keluarga kaya, ia dikenal karena berani menentang kebijakan pendidikan pemerintah Hindia Belanda pada masa itu, yang hanya memperbolehkan anak-anak kelahiran Belanda atau orang kaya yang bisa mengenyam bangku pendidikan.

Kritiknya terhadap kebijakan pemerintah kolonial menyebabkan ia diasingkan ke Belanda, dan ia kemudian mendirikan sebuah lembaga pendidikan bernama Taman Siswa setelah kembali ke Indonesia.

Ki Hadjar Dewantara diangkat sebagai Menteri Pendidikan setelah kemerdekaan Indonesia. Filosofinya, Tut Wuri Handayani (“di belakang memberi dorongan”), digunakan sebagai semboyan dalam dunia pendidikan Indonesia. Ia wafat pada tanggal 26 April 1959.

Mengenal Sosok Ki Hadjar Dewantara

Ki Hadjar Dewantara memiliki nama asli R.M. Suwardi Suryaningrat lahir dari keluarga ningrat di Yogyakarta, 2 Mei 1889. Setelah menyelesaikan pendidikan dasar, Ia mengenyam pendidikan di STOVIA, namun tidak dapat menyelesaikannya karena sakit. Akhirnya, Ia bekerja menjadi seorang wartawan di beberapa media surat kabar, seperti De Express, Utusan Hindia, dan Kaum Muda.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1529 seconds (10.101#12.26)