Otomatis PNS, Ini 15 Sekolah Kedinasan Paling Direkomendasikan Setelah Lulus SMA

Minggu, 07 Agustus 2022 - 00:01 WIB
loading...
Otomatis PNS, Ini 15 Sekolah Kedinasan Paling Direkomendasikan Setelah Lulus SMA
IPDN merupakan sekolah kedinasan yang berada di bawah naungan Kementerian Dalam Negeri. Foto/Dok/IPDN
A A A
JAKARTA - Sekolah kedinasan bisa menjadi pilihan setelah lulus SMA, SMK dan yang sederajat. Pilihannya pun beragam mulai dari bidang keuangan, pemerintahan, statistika, hingga transportasi.

Sekolah kedinasan sendiri adalah perguruan tinggi yang dikelola lembaga pemerintah sebagai penyelenggara pendidikan. Sebagian besar sekolah kedinasan tidak membebankan biaya pendidikan kepada mahasiswanya.

Baca juga: Inilah 11 Rektor Perempuan Hebat di Indonesia, Terbaru Ova Emilia dari UGM

Menempuh studi di sekolah kedinasan juga memiliki prospek kerja terjamin. Misalnya, bagi lulusan melalui program ikatan dinas maka bisa diangkat menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN) di lembaga yang menaunginya.

Persiapkan diri mulai dari sekarang karena persaingan masuk sekolah kedinasan terbilang ketat. Melansir dari laman Ruangguru, berikut ini 15 sekolah kedinasan yang bisa menjadi pilihan lulusan SMA ataupun SMK.

1. PKN STAN

Politeknik Keuangan Negara (PKN) STAN adalah sekolah kedinasan di bawah Kementerian Keuangan yang menyelenggarakan Program Studi Diploma di Bidang Keuangan Negara.

Dulunya, sekolah ini dikenal dengan nama STAN sampai akhirnya pada 2015, STAN secara resmi berubah nama menjadi PKN STAN.

Baca juga: Delapan Kampus dengan Jurusan Biologi Terbaik di Indonesia, Mana Favoritmu?

Sekolah yang berlokasi di Bintaro Jaya, Banten, ini memiliki 4 jurusan yaitu:

a. Jurusan Akuntansi: D-III Akuntansi dan D-IV Akuntansi

b. Jurusan Pajak: D-III Pajak, D-III PBB/Penilai, dan Diploma I Pajak

c. Jurusan Kepabeanan dan Cukai: D-III Kepabeanan dan Cukai, D-I Kepabeanan dan Cukai

d. Jurusan Manajemen Keuangan: D-III Kebendaharaan Negara, D-III Manajemen Aset, dan D-I Kebendaharaan Negara

2. IPDN

Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) adalah perguruan tinggi yang berada di bawah naungan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri).

Kampusnya pun tersebar di beberapa daerah di Indonesia, antara lain yaitu Jakarta, Sumbar, Sulsel, Sulut, NTB, Papua, Kalbar dan Riau. Di IPDN, terdapat dua fakultas yang disediakan, yaitu:

a. Fakultas Politik Pemerintahan: Program Studi Kebijakan Pemerintahan dan Program Studi Politik Pemerintahan

b. Fakultas Manajemen Pemerintahan: Program Studi Manajemen Sumber Daya Manusia, Program Studi Manajemen Keuangan, Program Studi Manajemen Pembangunan, Program Studi Manajemen Pemerintahan, dan Program Studi Kebijakan Pemerintahan.

3. STSN

Sekolah Tinggi Sandi Negara (STSN) diselenggarakan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) dan merupakan satu-satunya pendidikan tinggi persandian di Indonesia.

Sekolah ini memiliki dua program studi yaitu D-IV Manajemen Persandian dan D-IV Teknik Persandian (Program Studi Teknik Kripto dan Program Studi Teknik Rancang Bangun Peralatan Sandi).

Sekolah ini melahirkan siswa untuk menguatkan keamanan data atau informasi rahasia negara.

4. Poltekip

Kementerian Hukum dan HAM membuka dua sekolah kedinasan yaitu Politeknik Ilmu Kemasyarakatan (Poltekip) dan Politeknik Imigrasi (Poltekim).

Poltekip membuka tiga program yakni Teknik Pemasyarakatan, Manajemen Pemasyarakatan, dan Bimbingan Pemasyarakatan.

5. Poltekim

Sama dengan Poltekip, Politeknik Imigrasi (Poltekim) juga terbagi menjadi tiga program studi, yaitu Hukum Keimigrasian, Administrasi Keimigrasian, dan Manajemen Teknologi Keimigrasian.

6. STIN

Sekolah Tinggi Intelijen Negara (STIN) adalah sekolah kedinasan yang ada di bawah naungan Badan Intelijen Negara.

Tujuan STIN adalah menyelenggarakan pendidikan akademik di bidang intelijen dan dapat menyelenggarakan pendidikan profesi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

STIN membuka program S1 dengan dua jurusan yaitu Agen Intelijen dan Analisis Intelijen.

7. Politeknik Statistika STIS

Sekolah Tinggi Ilmu Statistik (STIS) dulunya bernama Akademi Ilmu Statistik (AIS) merupakan perguruan tinggi kedinasan yang dikelola oleh Badan Pusat Statistik (BPS).

Sekolah yang berlokasi di Jakarta Timur ini mempunyai tiga program studi, yaitu:

a. Program Studi Diploma III Statistika

b. Program Studi Diploma IV Statistika

c. Program Studi Diploma IV Komputasi Statistik

8. STMKG

Sekolah Tinggi Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (STMKG) berada di bawah Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG).

Sekolah ini bertujuan menghasilkan sumber daya manusia yang memiliki kompetensi dan berwawasan global di bidang meteorologi, klimatologi, geofisika serta instrumentasi meteorologi, klimatologi, dan geofisika.

STMKG memiliki 4 program studi Diploma IV yaitu:

a. Meteorologi

b. Klimatologi

c. Geofisika

d. Instrumentasi

9. Poltek SSN

Politeknik Siber dan Sandi Negara (Poltek SSN) diselenggarakan oleh Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN).

Jika kamu berhasil diterima di Poltek SSN, maka kamu harus siap ditempa untuk menjadi seorang profesional di bidang persandian dan keamanan informasi.

10. PPI Curug

Politeknik Penerbangan Indonesia (PPI) ini cocok bagi yang suka dengan bidang penerbangan. Dengan masuk ke PPI ini kamu akan dilatih oleh tenaga profesional untuk menjadi sumber daya manusia yang ahli dan terampil di bidang penerbangan, serta diakui secara nasional maupun internasional.

PPI memiliki 4 jurusan, yaitu:

a. Penerbangan

b. Teknik Penerbangan

c. Keselamatan Penerbangan

d. Manajemen Penerbangan

Pola pendidikan dan pelatihannya mengacu pada pendidikan akademis, fisik, mental, dan kedisiplinan.

Maka dari itu, yang ingin belajar di PPI harus siap tinggal di asrama selama diklat berlangsung.

11. STIP

Perguruan tinggi kedinasan selanjutnya yang berada di bawah naungan Kementerian Perhubungan adalah Sekolah Tinggi Ilmu Pelayaran (STIP).

Sesuai namanya, di perguruan tinggi ini akan banyak belajar tentang transportasi laut, seperti Nautika, Teknika, dan Ketatalaksanaan Angkatan Laut dan Kepelabuhan (KALK).

12. PTDI

Politeknik Transportasi Darat Indonesia (PTDI) di bawah Kementerian Perhubungan menyelenggarakan pendidikan vokasi di bidang transportasi darat.

Kalian bisa belajar tentang berbagai macam transportasi darat, menajemen transportasi jalan, hingga manajemen transportasi perkeretaapian.

13. PPI

Satu lagi kampus di bawah Kementerian Perhubungan yaitu Politeknik Perkeretaapian Indonesia (PPI). Perguruan tinggi ini bertujuan untuk menghasilkan lulusan yang ahli di bidang perkeretaapian, baik itu merawat, menguji, menginspeksi, hingga mengudit.

Prospek kerja lulusannya pun beragam. Tidak hanya bisa bekerja di pemerintahan, tetapi juga bisa bekerja di perusahaan perkeretaapian nasional hingga internasional.

Empat jurusan kuliah yang tersedia di PPI seluruhnya berjenjang D3, yaitu:

a. Teknologi Bangunan dan Jalur Perkeretaapian

b. Teknologi Elektro Perkeretaapian

c. Manajemen Transportasi Perkeretaapian

d. Teknologi Mekanika Perkeretaapian.

14. PKTJ

Politeknik Keselamatan Transportasi Jalan (PKTJ) adalah perguruan tinggi kedinasan yang diselenggarakan Kementerian Perhubungan.

Perguruan tinggi yang didirikan pada tahun 1971 ini awalnya memiliki nama Balai Diklat Trans Jaya.

Ada 3 program studi yang bisa kamu pilih saat masuk ke PKTJ, yaitu:

a. DIV Rekayasa Sistem Transportasi Jalan

b. DIV Teknologi Rekayasa Otomotif

c. DIII Teknologi Otomotif

15. ATKP

Terakhir, akademi yang berada di bawah Kementerian Perhubungan ini memiliki tugas utama untuk melaksanakan pendidikan profesional program diploma di bidang keahlian teknik dan keselamatan penerbangan.

Akademi Teknik dan Keselamatan Penerbangan (ATKP) berada di tiga daerah di Indonesia, yaitu Surabaya, Makassar, dan Medan.

Di sini, kalian akan belajar tentang teknis di bandara, navigasi udara, teknik perawatan pesawat, penanganan bagasi, serta teknis keselamatan dalam penerbangan.
(mpw)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2189 seconds (10.55#12.26)