Prof Taruna Ikrar Dikukuhkan Jadi Guru Besar Tetap Farmakologi FK Universitas Malahayati Lampung

Minggu, 06 November 2022 - 11:28 WIB
loading...
Prof Taruna Ikrar Dikukuhkan Jadi Guru Besar Tetap Farmakologi FK Universitas Malahayati Lampung
Prof Taruna Ikrar dikukuhkan sebagai guru besar tetap bidang farmakologi di Fakultas Kedokteran, Universitas Malayati, Lampung. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Ketua Konsil Kedokteran di Indonesia (KKI), dr Taruna Ikrar, M.Biomed, PhD dikukuhkan sebagai guru besar tetap bidang farmakologi berdasarkan SK Mendikbudristek No. 64672/MPK.A/KP.07.00/2022 di Fakultas Kedokteran, Universitas Malahayati, Lampung.

Prof Taruna sudah memenuhi syarat untuk meraih gelar guru besar tetap sesuai peraturan perundang-undangan, termasuk pengesahan angka kredit penilaian sebesar nilai 850 Kum, berasarkan penilain utama hasil penelitian, lama masa mengajar, dan pengabdian masyarakat.

Baca juga: Sidang MHM di Bahrain, Quraish Shihab Bicara Fenomena Fobia Agama dan Tantangan Perubahan Iklim

Berdasarkan penilaian hasil karya penelitian dan kepakaran, serta karya-Karya, Prof Taruna Ikrar, berdasarkan SINTA meraih sebagai Predikat Top 1% ilmuwan yang berpengaruh didapatkan dari jumlah 5.479 ilmuwan bergelar profesor, 45.000 ilmuwan bergelar Doktor, serta 312.890 dosen yang terdaftar di Sinta Kemendikbud.

Parameter yang digunakan adalah jumlah sitasi, jumlah karya ilmiah yang terindeks di SCOPUS dan Google Scholar, WoR, H-Index, dan jumlah karya berdasarkan Q1, Q2, Q3, Q4.

Berdasarkan kalkulasi tersebut, Prof dr Taruna Ikrar, M.Biomed, PhD masuk pada ilmuwan Top 1% tersebut dan menempati peringkat rangking 1 afiliasi, tahun 2022.

Baca juga: UI Kembali Jadi Kampus Terbaik di Indonesia pada 3 Rumpun Ilmu Versi THE 2023

Sinta itu sendiri adalah indeks Sains dan Teknologi milik Kemendikbudristek Dikti yang memberikan akses pada sitasi pada keahlian-keahlian di Indonesia. Akses ini berbasis web yang dapat diakses dengan cepat, mudah, dan komprehensif untuk mengukur kinerja peneliti, institusi, dan jurnal di Indonesia.

Berdasarkan laman resmi Sinta Kemendikbud, Prof. Taruna Ikrar, menduduki peringkat pertama pada afiliasi dan merupakan peringkat kesepuluh pada ranking 3 tahun afiliasi. Peringkat ini ditentukan oleh publikasi yang terindeks Scopus beserta sitasi Scopus dan Google Scholar.

Tercatat bahwa Prof. Taruna Ikrar, telah secara rutin melakukan penelitian yang dipublikasi dan terindeks Scopus sejak 2006. Sedangkan sitasi Google Scholar tercatat sejak 2007 yang mana sitasi paling tinggi berada pada tahun 2021 dengan total 187 sitasi.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3028 seconds (10.55#12.26)