Mengenal 4 Doktor Termuda di Indonesia dan Disertasinya

Selasa, 31 Mei 2022 - 13:35 WIB
loading...
Mengenal 4 Doktor Termuda di Indonesia dan Disertasinya
Mengenal 4 doktor termuda di Indonesia dan disertasinya. Foto/Shutterstock.
A A A
JAKARTA - Doktor termuda di Indonesia terus dihasilkan oleh berbagai perguruan tinggi di Indonesia. Meraih gelar doktor tentunya menjadi dambaan setiap orang dimana kecenderungan masyarakat menganggap gelar itu hanya bisa diraih ketika tidak muda lagi.

Menamatkan pendidikan hingga mengantongi gelar doktor tentu membutuhkan kerja keras dan ketekunan yang tinggi. Namun nyatanya, dunia pendidikan tinggi di Tanah Air pun banyak menghasilkan doktor termuda dari berbagai bidang keilmuan.

Dilansir dari laman resmi perguruan tinggi masing-masing, berikut ini profil empat doktor termuda di Indonesia dan judul disertasinya yang perlu kalian kenal.

Baca: Tak Hanya KIP Kuliah, Ini Cara IPB Bantu Mahasiswa Bisa Kuliah

1. Diva Kurnianingtyas

Institut Teknologi Sepuluh Nopember ( ITS ) terus menelorkan generasi muda yang berkompetensi. Kali ini, ada Diva Kurnianingtyas dari Departemen Teknik Sistem dan Industri yang menyandang predikat sebagai wisudawan doktor termuda di prosesi Wisuda ke-124 ITS, September 2021 lalu yang berhasil lulus di usia 24 tahun 9 bulan.

Dikutip dari laman ITS, Diva sebelumnya menempuh S1 Teknik Informatika di Universitas Brawijaya dengan lama studi 3,5 tahun. Setelah tiga bulan bekerja di bidang Data Engineering, ia mengambil beasiswa program Pendidikan Magister menuju Doktor untuk Sarjana Unggul (PMDSU) di ITS jurusan Teknik Sistem dan Industri. Kuliah S2 di ITS ditempuhnya selama setahun dan studi S3 selama tiga tahun.

Sebetulnya, Diva tidak berekspektasi kuliah lanjut sampai S3 di usia muda. Namun karena ingin membahagiakan dan membanggakan ibundanya menjadikan motivasi tinggi gadis kelahiran Malang, 13 Desember 1996 untuk lulus sampai S3.

Di akhir masa studinya, dalam disertasinya Diva mengangkat topik mengenai perancangan, pengembangan, dan perencanaan sistem asuransi kesehatan nasional. Tujuannya adalah untuk memperoleh strategi alternatif mekanisme rujukan kesehatan agar anggaran keuangan stabil, premi terjangkau, dan kualitas program meningkat.

2. Ezi Masdia Putri
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1485 seconds (10.177#12.26)