Orasi Ilmiah, Hasto: Dwi Tunggal Soekarno-Hatta Lahirkan Kebijakan Bebas Aktif

Minggu, 03 Juli 2022 - 14:12 WIB
loading...
Orasi Ilmiah, Hasto: Dwi Tunggal Soekarno-Hatta Lahirkan Kebijakan Bebas Aktif
Doktor Ilmu Pertahanan dan Geopolitik Dr. Hasto Kristiyanto saat menyampaikan Orasi Ilmiah bagi wisudawan ke-127 UNP, Minggu (3/7). Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Doktor Ilmu Pertahanan dan Geopolitik, yang juga Sekjen DPP PDIP Dr. Hasto Kristiyanto menyatakan bahwa pemikiran geopolitik Soekarno tak bisa dilepaskan dari pemikiran Bung Hatta.

Hal itu disampaikan Hasto ketika menyampaikan Orasi Ilmiah berjudul “Eksistensi Pemikiran Geopolitik Soekarno untuk Ketahanan Nasional”, bagi wisudawan ke-127 Universitas Negeri Padang (UNP), Minggu (3/7/2022).

Baca juga: Di Wisuda ke-127, Rektor UNP Jelaskan Tantangan Kaum Muda Terdidik Indonesia

“Pemikiran Geopolitik Soekarno tidak terlepas dari pemikiran Bung Hatta,” kata Hasto.

Ketika memperjuangkan kemerdekaan Indonesia dalam realitas sistem internasional yang anarkis, yang kemudian melahirkan Perang Dingin, Bung Hatta menyampaikan teori geopolitiknya yang dikenal dengan “Mendayung di Antara Dua Karang”.

Kata Hasto, itu adalah konsepsi kebijakan luar negeri bebas aktif, yang terbukti relevan hingga sekarang.

Baca juga: ITB Dorong Penerapan Konsep Smarter The World Living Lab

Menurut Hasto, memahami hal tersebut menjadi penting. Sebab mempelajari pemikiran geopolitik Indonesia, tidak bisa terlepas dari tradisi intelektual para pendiri bangsa. Di dalam tradisi intelektual ini, Bung Karno dan Bung Hatta, hadir sebagai perpaduan pemimpin negarawan dan pemimpin pembelajar yang baik.

Sebagai sosok pembelajar, mereka terus bergulat dengan buku sebagai jendela pengetahuan. Buku dipelajari secara kritis. Dengan buku, para pendiri bangsa melakukan dialog imajiner dengan tokoh-tokoh dunia, dan kemudian membumikan dalam realitas kehidupan berbangsa, dan dengannya mencari arah masa depan.

“Dwi Tunggal Soekarno-Hatta juga melahirkan pemahaman tentang kebijakan politik luar negeri bebas aktif. Dengannya bangsa Indonesia membangun rasa percaya sendiri untuk menjadi pemimpin di antara bangsa-bangsa,” ujar Hasto.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1783 seconds (10.177#12.26)