Menkeu Sri Mulyani Beri Pesan Ini untuk Mahasiswa Baru UI

Selasa, 09 Agustus 2022 - 13:45 WIB
loading...
Menkeu Sri Mulyani Beri Pesan Ini untuk Mahasiswa Baru UI
Menteri Keuangan Sri Mulyani pada PKKMB UI 2022. Foto/Humas UI.
A A A
JAKARTA - Sebanyak 9.458 mahasiswa baru (maba) Universitas Indonesia mengikuti Pengenalan Kehidupan Kampus Bagi Mahasiswa Baru (PKKMB) 2022. Kegiatan yang digelar luring dan daring ini menghadirkan beberapa tokoh seperti Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati.

“Anda yang menentukan apakah sebuah negara berjalan maju, di tempat, atau bahkan mundur. Cara berpikir Anda, bersikap, berorganisasi menentukan Indonesia akan jalan di tempat, mundur, atau maju. Kalau kita mampu berpikir kritis, bisa menjaga integritas, terus meningkatkan kompetensi dan profesionalitas, kita mampu bergaul secara dunia namun tidak kehilangan identitas dan kultur sendiri,” ujar Menkeu Sri Mulyani Indrawati yang hadir secara daring pada pembukaan acara, melalui siaran pers, Selasa (9/8/2022).

“Itu adalah harapan. Oleh karena itu, kita selalu berpikir positif, kompeten, dan profesional. Anda adalah mahasiswa-mahasiswa terbaik dari sebuah universitas terbaik di Indonesia. Anda memiliki masa depan yang baik, namun bukan hanya Anda. Anda memiliki tugas dan tanggung jawab untuk membawa Indonesia ke depan menjadi negara yang maju, beradab, berkeadilan, adil, dan makmur. Jangan pernah lelah mencintai Indonesia,” ujarnya.

Baca juga: 15 Universitas Terbaik di Indonesia Versi Webometrics 2022, UI Peringkat Satu

Saat menyampaikan materi berjudul "Globalisasi dan Peran Mahasiswa dalam Mendukung Daya Saing Bangsa Indonesia", Sri Mulyani berharap UI sebagai satu-satunya Perguruan Tinggi (PT) yang menyandang nama negara, menjadi yang terdepan dalam memegang peran penting untuk meningkatkan daya saing bangsa. Tujuannya guna menjadikan perekonomian Indonesia stabil dan mampu beradaptasi dengan adanya perubahan global.

Ia juga menjelaskan bahwa pandemi COVID-19 merupakan salah satu fenomena global yang berdampak luas dalam beberapa aspek, termasuk ekonomi negara. Menurutnya, mengacu pada tiga tahun terakhir, pandemi COVID-19 merupakan fenomena terdahsyat dalam 100 tahun terakhir di dunia. Selain berdampak pada segi kesehatan, pandemi menyebabkan mayoritas negara di dunia mengalami penurunan, baik dalam aspek sosial, ekonomi, dan keuangan.

Dari segi ekonomi misalnya, pemerintah Indonesia mengumumkan mengalami penurunan pertumbuhan ekonomi secara tajam, inflasi meningkat, dan harga pokok meningkat sejak adanya pandemi COVID-19. Kendati demikian, berkat usaha seluruh elemen, baik masyarakat, tenaga kesehatan, dan pemerintah, Indonesia merupakan salah satu negara tersukses dalam menangani kasus COVID-19.

Sri Mulyani menyampaikan, keberhasilan Indonesia dalam menangani kasus COVID-19 tidak terlepas dari berbagai program pemerintah, seperti pelaksanaan vaksinasi, pemberlakuan PPKM, penerapan 5 M, dan masih banyak lainnya.

Meskipun Indonesia telah berhasil menangani pandemi, kini Indonesia harus menghadapi tantangan baru, yaitu meningkatnya harga energi global akibat adanya konflik geopolitik Ukraina - Rusia. “Pandemi COVID-19 telah memberikan pembelajaran berharga, dan momentum untuk membangun reformasi struktural pembuatan fondasi di Indonesia.

Dari adanya COVID-19, Indonesia banyak belajar hal, seperti pentingnya inovasi pola kerja agar tetap produktif di tengah keterbatasan mobilitas fisik, transformasi ekonomi untuk kapasitas produksi dan daya saing, pentingnya penyempurnaan program agar lebih compatible dengan kebiasaan baru, serta menyadarkan kita semua hanya dengan gotong royong kebijakan dapat kuat, sehingga mampu mempercepat recovery sosial ekonomi, moneter, fiskal, keuangan dan lainnya,” kata Sri Mulyani, alumni Fakultas Ekonomi Bisnis UI angkatan 1981.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1765 seconds (11.210#12.26)