13 Kampus Berlaga di Kompetisi Bangunan Gedung Indonesia 2022

Sabtu, 19 November 2022 - 11:20 WIB
loading...
13 Kampus Berlaga di Kompetisi Bangunan Gedung Indonesia 2022
Sebanyak 13 perguruan tinggi mengikuti Kompetisi Bangunan Gedung Indonesia (KBGI) 2022 yang tahun ini digelar di Untar. Foto/YouTube Untar.
A A A
JAKARTA - Kemendikbudristek menggelar Kompetisi Bangunan Gedung Indonesia (KBGI) 2022 yang diikuti 13 perguruan tinggi di Indonesia. Tahun ini Universitas Tarumanagara ( Untar ) menjadi tuan rumah KGBI 2022 yang digelar 17-20 November 2022.

13 perguruan tinggi tersebut adalah Universitas Tarumanagara, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya, Universitas Sebelas Maret Surakarta, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Hasanuddin, Universitas Muhammadiyah Malang, Politeknik Negeri Semarang, Politeknik Negeri Pontianak, Politeknik Negeri Malang, Politeknik Negeri Ujung Pandang, Universitas Gadjah Mada, Universitas Jember, dan Universitas Lampung.

Mereka terdiri dari 16 tim yang terbagi dua kategori yakni kategori baja dan beton. Koordinator Kerja Sama Balai Pengembangan Talenta Indonesia Kemendikbudristek Rizal Alfian mengatakan, KBGI 2022 merupakan bagian dari upaya pemerintah untuk memfasilitasi talenta-talenta yang ada di perguruan tinggi.

Baca juga: Kampus Digital Bisnis UNM dan Anadolu University Turki Kerja Sama Bidang Pendidikan dan Riset

Dalam hal ini, katanya, KBGI menjadi wahana bagi para calon insinyur untuk mengasah keterampilan dan kemampuannya guna memiliki kompetensi tinggi dalam hal merancang bangunan ataupun gedung. "KBGI 2022 akan memberikan kesempatan mereka untuk berkarya dan bertumbuh dalam bidang teknik sipil," kata Rizal, dalam keterangannya usai pembukaan KBGI 2022 di kampus Untar,Jumat (18/11/2022).

Dia menjelaskan, kompetisi ini merupakan bagian dari Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM) yang memberikan kesempatan bagi mahasiswa untuk tidak hanya belajar di dalam kelas melainkan di luar kelas. Ini merupakan wujud dari project based learning yakni mahasiswa mengerjakan suatu proyek untuk merasakan secara langsung seperti apa profesi mereka nanti di lapangan.

"Mereka membuat perencanaan yang baik, memahami tes keselamatan dalam bangunan, pelaksanaan bahkan pasca pelaksanaan. Dan itu dituangkan ketika mahasiswa mendaftar dalam kompetisi ini," imbuhnya.

Rektor Untar Prof Agustinus Purna Irawan mengatakan, output dari kegiatan ini adalah mahasiswa membuat suatu rancangan bangunan gedung dengan ketentuan yang sudah ditetapkan untuk kategori baja dan beton. Dari rancangan itu kemudian direstorasi secara fisik.

Baca juga: Cetak Doktor Muda, Kuota Beasiswa PMDSU akan Meningkat Tahun Depan

"Kemudian akan dipraktikkan langsung restorasi fisiknya supaya bisa dilihat apakah ada kesesuaian antara rancangan dan bentuk fisik yang dihasilkan oleh mahasiswa," terangnya.

Prof Agustinus menerangkan, karena ini terkait dengan ilmu Teknik Sipil maka rancangan mahasiswa ini sebenarnya bisa diaplikasikan oleh industri dalam merancang bangunan gedung. Baik inovasi yang dihasilkan mahasiswa dalam bentuk pengembangan material ataupun desain.

Kepala Bagian Umum LLDikti Wilayah III Noviyanto menyambut baik KBGI 2022 ini karena kompetisi ini bertujuan untuk mengembangkan dan mendorong kompetisi mahasiswa dalam bidang rancang bangunan dan model bangunan gedung dengan kreativitas dan inovasi yang dikuasai dan dimiliki.

"Dengan adanya kompetisi ini LLDikti Wilayah III mendorong dan juga berterima kasih sekaligus menyampaikan selamat kepada Untar karena menjadi satu-satunya perwakilan (perguruan tinggi) LLDikti Wilayah III yang lolos menjadi finalis di KBGI ini," ucapnya.
(nnz)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1418 seconds (10.177#12.26)