Kisah Triyanto, Guru Tuna Netra yang Harus Menempuh Jarak 70 KM demi Mengajar di Madrasah

Minggu, 04 Desember 2022 - 00:01 WIB
loading...
Kisah Triyanto, Guru Tuna Netra yang Harus Menempuh Jarak 70 KM demi Mengajar di Madrasah
Direktur GTK Madrasah saat menyematkan ID Card kepada Triyanto, Finalis Anugerah Guru dan Tenaga Kependidikan Madrasah 2022. Foto/Dok/Kemenag
A A A
JAKARTA - Triyanto, guru disabilitas netra pada Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 4 Sleman, Yogyakarta, menceritakan pengalamannya selama mengajar. Keterbatasan fisik tidak menyurutkan dedikasinya untuk mengemban amanah sebagai ASN, mengajar di MAN 4 Sleman.

Di hadapan para finalis Anugerah Guru dan Tenaga Kependidikan ( GTK ) Madrasah Tahun 2022, Triyanto menceritakan kegiatan sehari-harinya dalam menjalankan aktifitas sebagai guru.

Baca juga: Membanggakan, 2 Murid SMP Cikal Amri Setu Borong 13 Medali di WSC Yale University

“Bapak Ibu sekalian mungkin heran mengapa saya harus diantar di tempat ini, karena terang benderangnya ruangan ini tak berarti apa-apa bagi saya. Karena saya seorang tuna netra sejak usia 7 tahun," ungkap Triyanto seperti dilansir dari laman resmi Kemenag, Minggu (4/12/2022).

"Pastinya banyak suka duka, namun keadaan inilah yang membuat saya bisa berdiri di tempat ini,” sambungnya.

Dari 2009, kata Triyanto, ia mengabdi menjadi guru di SLB selama 10 tahun. Pada 2019, ia ditetapkan menjadi ASN dan ditempatkan di MAN 4 Sleman sebagai guru Sejarah Kebudayaan Islam (SKI).

Baca juga: Ini 32 Perusahaan BUMN yang Buka Lowongan di Rekrutmen Bersama Batch 2 2022

Jarak dari rumah ke madrasah cukup jauh, sekitar 35 km satu kali jalan. Artinya, jika pergi pulang, jarak yang harus ditempuh mencapai 70 km untuk mengajar.

Triyanto yakin, dedikasi dan semangat dalam mengajar itulah yang mengantarkan dirinya menjadi finalis Guru Berdedikatif pada Anugerah GTK Madrasah Tahun 2022 tingkat Nasional.

Motivasi Ikut Anugerah GTK
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1486 seconds (10.177#12.26)