ITERA Berhasil Abadikan Komet Langka, Ini Penampakannya

Jum'at, 20 Januari 2023 - 14:16 WIB
loading...
ITERA Berhasil Abadikan Komet Langka, Ini Penampakannya
OAIL ITERA berhasil abadikan komet langka bernama C/2022 E3 (ZTF) menggunakan Teleskop OZT-ALTS, Senin, 16 Januari 2023. Foto/Laman ITERA.
A A A
JAKARTA - Pusat Observatorium Astronomi ITERA Lampung (OAIL) berhasil abadikan komet langka yang bernama C/2022 E3 (ZTF) menggunakan Teleskop OZT-ALTS. Penampakan komet itu terjadi pada Senin, 16 Januari 2023 pukul 5.00 – 5.15 WIB dini hari.

Kepala Pusat OAIL Dr. Moedji Raharto menerangkan, komet tersebut merupakan komet langka, karena orbitnya yang berbentuk hiperbola sehingga mengakibatkan kedatangannya hanya terjadi sekali dalam seumur hidup.

Menurut informasi dari Tim Pengamatan OAIL, komet merupakan benda langit besar dengan ekor panjang dan terbuat dari debu dan es serta mengorbit pada Matahari.

Komet yang diabadikan tersebut ialah C/2022 E3 (ZTF), yang ditemukan oleh astronom Bryce Bolin dan Frank Masci menggunakan data dari Zwicky Transient Facility (ZTF) pada 2 Maret 2022 sehingga diberi kode C/2022 E3.

Baca juga: 10 Prodi Terfavorit dan Terketat Unnes, Panduan Memilih Jurusan di SNBP 2023

Lebih lanjut berdasarkan periodenya, komet dibagi menjadi dua jenis, komet periode pendek (dengan lama waktu mengorbit matahari kurang dari 200 tahun) dan periode panjang (200 hingga jutaan tahun). Secara umum terdapat tiga jenis orbit komet yaitu elips, parabola, dan hiperbola.

“Komet C/2022 E3 (ZTF), jika dilihat dari perhitungan gerak orbitnya, komet ini memiliki orbit jenis hiperbola dan masuk dalam komet periode panjang yang mana periodenya tidak mudah ditentukan karena memerlukan pengamatan dan perhitungan posisi yang sangat presisi, meskipun gerak harian (daily motion)-nya dapat ditentukan,” ujarnya, dikutip dari laman ITERA, Jumat (20/1/2023).

Baca juga: Fasilitas yang Didapat Penerima KIP Kuliah, Panduan untuk SNPMB 2023

Dr. Moedji menambahkan, hal ini karena bentuk orbit yang hiperbola sehingga terdapat dua titik lenyap yang letaknya berada di jarak tak terhingga. Berdasarkan perhitungan terbaru, komet mencapai titik terdekat dengan Matahari (perihelion) pada 12 Januari 2023 dengan jarak 1,11 AU (166 juta km) dan terdekat ke Bumi akan terjadi pada 1 Februari 2023 pada jarak 0,28 AU (42 juta km).

Gerakan harian komet ini jika dilihat dari Bumi, dalam waktu dekat ini, komet bergerak perlahan pada rasi Corona Borealis dan Serpens. Kemudian akan bergerak ke utara mendekati kutub utara langit ke rasi Ursa Minor dan selanjutnya akan menuju arah rasi Auriga dan Taurus.

Untuk kecerlangannya, kemungkinan akan terus bertambah dan bisa jadi dapat dilihat oleh mata telanjang. Komet ini berwarna kehijauan karena adanya molekul diatomik karbon (C2) pada komanya.
(nnz)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1912 seconds (11.252#12.26)