Teliti Politik Muslim di Indonesia, Istiqomah Raih Gelar Doktor

Rabu, 12 Agustus 2020 - 13:46 WIB
loading...
Teliti Politik Muslim di Indonesia, Istiqomah Raih Gelar Doktor
Sidang terbuka Promosi Doktor atas nama Istiqomah, secara daring melalui media zoom, pada Kamis 6 Agustus 2020 lalu. Foto/ui.ac.id
A A A
JAKARTA - Istiqomah, mahasiswa pascasarjana Fakultas Psikologi Universitas Indonesia (UI) berhasil meraih gelar Doktor ke-157 yang dihasilkan oleh Program Studi Ilmu Psikologi jenjang Doktor Fakultas Psikologi Universitas Indonesia (UI).

Gelar itu diperoleh Istiqomah setelah menjalani sidang terbuka Promosi Doktor atas nama Istiqomah secara daring melalui media zoom, pada Kamis 6 Agustus 2020 lalu.

Dikutip dari situs resmi UI, yakni ui.ac.id, sidang Promosi Doktor ini diketuai oleh Dr Tjut Rifameutia Umar Ali MA, Psikolog dengan Promotor Prof Dr Hamdi Muluk MSi.

Disertasi yang diangkat oleh Promovendus Tipologi Ideologi Politik Muslim di Indonesia. Peran Totalisme Islam, Motivasi Epistemik, Right Wing Authoritarianism, Social Dominance Orientation dalam Ideologi Politikā€.

Sebagai gambaran, peristiwa bom Bali pada Oktober 2002 membuat perhatian dunia meningkat ke Indonesia. Masyarakat Indonesia dipilah menjadi muslim "baik" dan "buruk", padahal komunitas muslim di Indonesia terlalu kompleks untuk dikategorisasi dalam "baik" dan "buruk", atau "moderat" dan "radikal".

Islam modern sering menggunakan label fundamentalis, modernis dan sekuler, sedangkan di negara barat, terutama Amerika Serikat menggunakan kategorisasi liberal-konservatif untuk menggambarkan ideologi politik.

Pembuktian empiris liberalisme dan konservatisme kadang mengabaikan kompleksitas dalam makna dan struktur sehingga gagal mendeteksi beberapa aspek penting dari penentu ideologi.

Sejumlah peneliti berpendapat lebih dari satu dimensi diperlukan untuk menjelaskan struktur sikap politik warga negara.

Ideologi adalah seperangkat sikap yang saling terkait antara nilai, dan kepercayaan, kognitif, afektif, dan sifat motivasional. Beberapa penelitian telah menemukan motivasi epistemik sebagai disposisi ideologi politik.

Motivasi epistemik didefinisikan sebagai dorongan untuk motivasi pribadi untuk mengurangi ketidakpastian dunia sosial yang mengancam, ambigu, dan kompleks.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1553 seconds (10.55#12.26)