Ornamen Header
Mahasiswa ITS Teliti Superkapasitor sebagai Wind Energy Smoother
Mahasiswa ITS Teliti Superkapasitor sebagai Wind Energy Smoother
(dari kiri) Ilul Rohman, Mohammad Arian Rahmatullah, dan Muhammad Haikal, anggota Tim LIP1ST peneliti Wind Energy Smoother. Foto/Humas ITS
JAKARTA - Pemanfaatan angin sebagai pengganti energi penghasil listrik sudah mulai banyak dilakukan tapi karakteristik angin yang sangat fluktuatif butuh media penyimpan energi yang sangat sensitif untuk merespon daya.

Hal inilah yang diteliti oleh sejumlah mahasiswa ITS yang tergabung dalam Tim LIP1ST, tentang kemampuan superkapasitor sebagai alternatif pengganti baterai dalam menstabilkan daya (power smoothing) dari turbin angin. Baca juga: Ciptakan Aplikasi Ini, Mahasiswa Unusa Juarai LoKreatif Tingkat Nasional

Para mahasiswa itu ialah Mohammad Arian Rahmatullah, Muhammad Haikal dan Ilul Rohman. Penelitian Laboratorium Instrumentasi, Pengukuran, dan Identifikasi Sistem Tenaga (LIPIST) Departemen Teknik Elektro ITS ini, berawal dari fakta keterbatasan energi fosil di Indonesia..

Ketua Tim LIP1ST Mohammad Arian Rahmatullah, menambahkan, penelitian ini juga berlatar potensi energi angin di Indonesia yang cukup besar. Berdasarkan data Kementerian ESDM, potensi daya angin Indonesia mencapai 60.647 megawatt.



Namun hingga saat ini, kurang dari 1/6 saja kapasitas dari yang terpasang yang telah dimanfaatkan. “Karena yang terpasang masih sedikit, jadi tidak kalah penting untuk dilakukan optimasi agar energi yang dihasilkan tidak terbuang sia-sia,” katanya melalui siaran pers, Jumat (15/1). Baca juga: Simak 20 PTN dengan Jumlah Pendaftar Terbanyak di SNMPTN 2020

Penggunaan baterai sebagai media penyimpanan energi selama ini masih memiliki kekurangan. Tingkat fluktuasi kecepatan angin yang tinggi menyebabkan daya yang kurang mampu ditangkap dengan baik oleh baterai sebagai media penyimpan energi. Kerapatan daya yang kecil pada baterai menyebabkan durasi yang lama untuk bisa terisi penuh.

“Baterai memiliki kemampuan charging dan discharging yang rendah, life cycle yang relatif pendek, serta mudah terbakar karena menggunakan proses kimiawi,” imbuhnya.



Oleh karenanya, lanjut Arian, diujilah sebuah media penyimpan energi yang memiliki tingkat kerapatan daya yang lebih besar, yaitu superkapasitor. Untuk mengujinya, dibuat pemodelan blok diagram pada perangkat lunak Mathlab Simulink.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!