Ornamen Header
Siswa Madrasah Berhasil Ciptakan Robot Pembantu Apoteker Cegah Penularan Covid-19
Siswa Madrasah Berhasil Ciptakan Robot Pembantu Apoteker Cegah Penularan Covid-19
Siswa MAN 1 Surakarta Mufti Muammarul dan Tiara Vania Wijaya Putri berhasil menciptakan robot pembantu untuk apoteker. Foto: Dok/Humas Kemenag
JAKARTA - Pandemi Covid-19 tak menyurutkan kreativitas siswa madrasah untuk berkarya. Melalui berbagai adaptasi, siswa Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 1 Surakarta Mufti Muammarul dan Tiara Vania Wijaya Putri berhasil menciptakan robot pembantu untuk apoteker.

Robot ini diberi nama De Pharmacist. Keberadaan robot ini diklaim dapat meminimalisir penularan Covid-19 di tengah masyarakat karena bekerja untuk meminimalisir interaksi antara apoteker dan pembeli.

Baca juga: Tantangan Pendidikan Era Generasi 'Z' dan Milenial

Menurut pembina robotik MAN 1 Surakarta Prihantoro Eko Sulistyo, robot De Pharmacist pada awalnya dibuat untuk mengikuti kompetisi robotik madrasah tahun 2021. Saat ini robot De Pharmacist telah lolos ke tahap final.



“Bulan Oktober nanti, kami ikut final robot. Kemarin lombanya hanya lewat daring. Siswa membuat video presentasi De Pharmacist, kemudian dikirimkan untuk dilombakan,” ujar Eko Sulistyo seperti dilansir dari laman resmi Kemenag, Selasa (14/9/2021).

Prihantoro menambahkan, robot De Pharmacist memang didesain khusus untuk pencegahan penularan Covid-19. Pada badan robot terdapat tiga loker atau slot jenis penyakit. Pemilihan slot obat penyakit juga disesuaikan dengan gejala Covid-19 yang saat ini sedang melanda. Ketiga penyakit tersebut sering dialami manusia, yakni batuk, demam, dan pusing.

Baca juga: Berprestasi di Usia Muda, Ini Sederet Prestasi Stanve di Kompetisi Global

“Cara kerja robot sangat sederhana. Dilengkapi dengan sensor Ultrasonic HCSR-05, pembeli hanya perlu memasukkan kartu identitas ke dalam slot sesuai dengan kebutuhan. Kemudian secara otomatis obat akan keluar tanpa harus berinteraksi dengan apoteker,” jelas Prihantoro.

“Secara otomatis, robot akan menerima instruksi untuk memutar papan obat sesuai program yang telah dibuat dengan aplikasi Arduino IDE. Ketika letak obat sudah berada di pintu keluar, botol obat akan didorong keluar oleh Motor Servo SG90 menuju keranjang obat sehinga bisa diambil oleh pembeli,” sambungnya.
halaman ke-1
TULIS KOMENTAR ANDA!