Ornamen Header
Ini Cara Menanamkan Kecintaan Generasi Muda pada Pendidikan Sejarah Indonesia
Ini Cara Menanamkan Kecintaan Generasi Muda pada Pendidikan Sejarah Indonesia
Direktur Pusat Studi Pemikiran Pancasila (PSPP) Syaiful Arif. Foto/Dok/SINDOnews
JAKARTA - Direktur Pusat Studi Pemikiran Pancasila ( PSPP ) Syaiful Arif menilai pendidikan sejarah tidak cukup hanya dikenalkan kepada generasi muda secara deskriptif, tetapi harus dihadirkan sebagai living history atau sejarah yang hidup. Di mana, generasi muda saat ini bisa merasakan daya hidup, cita-cita, dan nilai nilai yang dirasakan dan diperjuangkan oleh para tokoh sejarah atau para pendiri bangsa.

“Jadi kita harus menghadirkan sisi-sisi psikologis dari para pelaku sejarah dan pergulatan mereka dengan tantangan yang ada di sejarah itu, termasuk visi dan pemikirannya sehingga kita bisa menemukan gagasan-gagasan besar dari para pelaku sejarah,” kata Syaiful Arif di Jakarta, Selasa (13/10/2021).

Baca juga: Ini Tips Jaga Kesehatan Mental di Masa Pandemi dari Dosen Psikologi Unair

Menurut Arif, selama ini kelemahan sejarah yang dihadirkan hanya sebagai fakta yang ditulis secara deskriptif, tidak dihadirkan layaknya menghadirkan cerita kehidupan dari para pelaku sejarah. Misalnya soal sejarah kelahiran pancasila, hanya ditulis deskriptif secara kronologis dari proses perumusan pancasila.



Mantan Tenaga Ahli Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) ini memandang, seharusnya yang lebih penting adalah kenapa Soekarno merumuskan Pancasila, kenapa kemudian Pancasila disepakati sebagai rumusan dasar Pancasila, apa yang terjadi di sidang-sidang itu, kemudaian Pancasila bisa menjadi titik temu dari barbagai perbedaan yang ada, terutama di kalangan Islam dan nasionalis.

Hal tersebut sejalan dengan pernyataan Ketua DPR Puan Maharani yang mengimbau seluruh masyarakat Indonesia untuk selalu menanamkan prinsip 'jas merah' atau jangan sekali-kali meninggalkan sejarah. Ini adalah semboyan yang terkenal yang diucapkan oleh Soekarno dalam pidatonya yang terakhir pada HUT Republik Indonesia pada 17 Agustus 1966.

Baca juga: Biografi Ki Hajar Dewantara: Diasingkan ke Belanda, Tanggal Lahirnya Diperingati sebagai Hari Pendidikan Nasional

Menurut Puan, prinsip jas merah memang dikenalkan oleh Presiden Soekarno dan berlaku sepanjang masa. Menurutnya, bangsa yang besar bisa selalu belajar dari masa lalunya. Hal ini termasuk mengakui kekurangan dan berani untuk melakukan perbaikan demi masa depan yang semakin baik.

Mengenang sejarah, menurut Puan, bukan hanya tentang meromantisasi serta melakukan glorifikasi kebaikan di masa lalu, tetapi juga bagaimana masa jaya yang pernah ada dapat terulang atau dipertahankan. Sejarah adalah proses pembelajaran bagi generasi saat ini dan di masa mendatang yang diberikan oleh pendahulu kita.
halaman ke-1
TULIS KOMENTAR ANDA!