SMK Ini Buat Kacamata dengan Sensor Ultrasonik untuk Tunanetra

Jum'at, 30 September 2022 - 18:59 WIB
loading...
SMK Ini Buat Kacamata dengan Sensor Ultrasonik untuk Tunanetra
Siswa SMK Al Huda, Kota Kediri, Jawa Timur, berhasil membuat kacamata dengan sensor ultrasonik untuk tunanetra. Foto/Laman Ditjen Vokasi.
A A A
JAKARTA - Tak henti berkreasi, ragam inovasi terus ditorehkan oleh siswa sekolah kejuruan menengah ( SMK ). Salah satu yang teranyar datang dari para siswa SMK Al Huda, Kota Kediri, Jawa Timur, yang berhasil membuat kacamata dengan sensor ultrasonik yang bisa membantu para tunanetra .

Kacamata tersebut mereka hadirkan dalam ajang “Samsung Innovation Campus (SIC) Batch 3 – 2021/2022” yang memasuki stage ketiga, yaitu IoT Product Development Bootcamp.

Baca juga: Siswa Perlu Tahu, Mengenang Kiprah Sang Jenderal Besar AH Nasution

Menurut salah seorang siswa, Daffa Eka Sujianto, produk tersebut merupakan hasil dari materi boothcamp yang telah mengajarkan berbagai cara menjalankan sensor dengan program python, mengirim data sensor ke data IoT, cara menjadikan ide menjadi produk melalui tahap perakitan hardware, serta pembuatan program.

“Kami senang bisa lolos sampai ke stage ini karena belum pernah diajarkan materi-materi seperti itu,” kata Daffa, dikutip dari laman Ditjen Pendidikan Vokasi Kemendikbudristek, Jumat (30/9/2022).

Sebagai informasi, inovasi tersebut merupakan kacamata yang dilengkapi sensor ultrasonik, GPS, kamera, dan speaker yang bisa memberikan perintah berbelok kepada tunanetra berdasarkan data dari sensor. Oleh karena itu, kacamata tersebut diciptakan untuk membantu tunanetra beraktivitas.

Tantangan yang dihadapi saat mengerjakan proyek tersebut terjadi pada tahap merakit hardware karena ada yang tidak mendukung atau malah tidak tersedia. Selain itu, beberapa sensor juga tidak bisa menangkap sinyal sehingga harus membeli perangkat baru. Daffa pun berharap, kegiatan tersebut bisa menambahkan waktu untuk mentoring guna menyelesaikan masalah yang terjadi ketika hendak mewujudkan ide.

Sementara itu, Head of Corporate Citizenship Samsung Electronics Indonesia, Ennita Pramono, mengatakan bahwa “Samsung Innovation Campus (SIC) Batch 3 – 2021/2022” sejalan dengan upaya pemerintah mendorong peningkatan kapasitas guru dalam bidang TIK.

Baca juga: Ki Hajar Dewantara Menteri Pendidikan Pertama, Rela Lepas Kebangsawanan demi Sekolah Rakyat

"Kami ingin mencetak siswa Indonesia sebagai generasi muda yang menguasai teknologi digital, mampu menghasilkan solusi nyata untuk berbagai permasalahan di komunitas mereka, dan siap bersaing di industri. Kami berharap yang mereka dapatkan di SIC akan bermanfaat bagi masa depan mereka,” ungkapnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1534 seconds (11.210#12.26)