Diapresiasi Wali Kota Oxford, Mahasiswa Indonesia Tampilkan Tari Aceh di Inggris

Selasa, 29 November 2022 - 03:57 WIB
loading...
Diapresiasi Wali Kota Oxford, Mahasiswa Indonesia Tampilkan Tari Aceh di Inggris
Sejumlah mahasiswa dan diaspora Indonesia di Inggris menampilkan tari Aceh Rateb Meuseukat di Oxford, Inggris. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Sejumlah mahasiswa dan diaspora Indonesia di Inggris menampilkan tari Aceh Rateb Meuseukat di Oxford, Inggris. Mereka menampilkan tarian tradisional yang nyaris punah tersebut di pameran dagang Indonesian Small Medium Enterprises (ISME), di Broad Street, Minggu Waktu Indonesia Barat (27/11/2022).

Para penari tersebut tergabung dalam Sanggar Jamboe Aceh. Mereka berlatih di studio di KBRI London setiap akhir pekan sejak Oktober 2022. Penampilan mereka di Oxford adalah yang kedua usai perhelatan Indonesian Day di London, awal November lalu.

Baca juga: Skema Baru Penerimaan Mahasiswa 2023, Rektor Unair Jelaskan Mekanismenya

“Tarian Rateb Meuseukat mengajarkan kami banyak hal tentang budaya Aceh. Kesenian ini melatih kekompakan dan sarana mengekspresikan diri. Apalagi sebagai mahasiswa S3, saya perlu kegiatan lain agar tidak jenuh belajar,” ujar Gilang Desti Parahita, salah satu penari yang merupakan mahasiswi PhD jurusan Culture, Media and Creative Industry di King’s College London melalui keterangan tertulis, Senin (28/11/2022).

Selain Gilang, penari Rateb lainnya adalah Angela Gatum, Susiana Melanie, Nina Yuliana Hutasuhut, Ria Aulia Sasongko, Farisya Yuni, Hildegardis Mulu, Reliza Onidema Miskatu Fitri, Trisha Nadira, Dieska Adisty Tanya, Apri, Zelin dan Icha Gelasia.

“Mereka tidak punya latar belakang penari profesional, kebanyakan adalah mahasiswa yang sedang studi di Inggris, dan pekerja Indonesia di London. Namun semuanya punya semangat sama untuk mempelajari budaya dan kesenian Aceh,” kata Syera Lestari, koordinator Sanggar Jamboe Aceh.

Baca juga: 50 Jurusan di ITB yang Perlu Diketahui Calon Mahasiswa, Ini Daftar Lengkapnya

Syera dan para penari Sanggar Jamboe Aceh mengaku bangga dapat membawakan tarian yang jarang ditampilkan. Syera yang berdarah asli Aceh mengatakan Tari Rateb Meuseukat diiringi dengan nyanyian khas Aceh serta tepukan tangan penari. Tarian ini berasal dari pesisir barat daya Aceh.

”Rateub Meuseukat dahulu ditarikan di acara-acara keagamaan Aceh namun sekarang berubah menjadi hiburan di banyak panggung kesenian, termasuk di hajatan perkawinan,” ujar alumnus S2 Institut Seni Indonesia Surakarta yang tengah menemani suaminya studi posdoktoral di London tersebut.

Wali Kota Oxford James Fry yang menyaksikan pertunjukkan dan berjumpa dengan para penari seusai penampilan, menyampaikan kekagumannya. “Di Oxford kami punya banyak warga Indonesia, namun baru kali ini saya melihat tari Aceh. Kami harap tarian Aceh dapat sering ditampilkan di sini,” ungkapnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1481 seconds (10.55#12.26)