Rekomendasi bagi Guru untuk Pemulihan Hasil Belajar yang Hilang karena Pandemi

Rabu, 07 Desember 2022 - 14:04 WIB
loading...
Rekomendasi bagi Guru untuk Pemulihan Hasil Belajar yang Hilang karena Pandemi
Peneliti Pusat Standar dan Kebijakan Pendidikan Kemendikbudristek, Lukman Solihin, di ajang Temu Inovasi ke-14 di Jakarta, Selasa (6/12/2022). Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Pemberian materi esensial dalam upaya memulihkan hasil pembelajaran yang hilang selama pandemi Covid-19 diharapkan dapat menjadi fokus. Para guru memainkan peran penting dalam upaya tersebut. Untuk meningkatkan hasil pembelajaran, refleksi dengan merujuk pada sejumlah indikator yang bisa dipakai juga penting untuk dapat dijalankan oleh sekolah dan dinas.

“Misalnya, indikator berbagi pengalaman atau sharing yang mungkin tadinya tidak dipakai oleh para guru , kini seharusnya menjadi bagian dari kegiatan sekolah,” kata Peneliti Pusat Standar dan Kebijakan Pendidikan Kemendikbudristek, Lukman Solihin, di ajang Temu Inovasi ke-14 di Jakarta, Selasa (6/12/2022).

Baca juga: Siswa Madrasah Borong 9 Medali di Ajang Olimpiade Penelitian Siswa Indonesia 2022

Diskusi ini menjadi ajang bertukar pengetahuan dan pengalaman para praktisi dan pemangku kepentingan di sektor pendidikan dalam mendorong transformasi pembelajaran. Pembicara lain dalam diskusi itu adalah Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pendidikan Tana Tidung, Kalimantan Utara, Irdiansyah, dan Guru SDN Dungkek 1 Sumenep, Jawa Timur, Tutuk Nuyati.

Dalam diskusi tersebut juga disampaikan hasil studi Kesenjangan Hasil Pembelajaran selama pandemi Covid-19 yang dilakukan Pusat Standar dan Kebijakan Pendidikan, Badan Standar, Kurikulum, dan Asesmen Pendidikan (BSKAP), Kemendikbudristek dan Program INOVASI.

Pandemi Covid-19 yang berlangsung selama dua tahun terakhir menjadi tantangan bagi sekolah dalam menjalankan pembelajaran. Kementerian telah membuat kebijakan, termasuk Kurikulum Merdeka, sebagai opsi pemulihan pembelajaran.

Baca juga: Bukan Hanya Siswa, Guru Juga Wajib Tahu Mekanisme SNPMB 2023

Kurikulum ini membuat sekolah lebih fokus pada materi esensial dan pengembangan kompetensi. Pembelajaran juga bisa lebih mendalam dan bermakna. Para guru dan siswa memiliki ruang dalam pembelajaran sesuai tahap capaian peserta didik. Kegiatan pembelajaran pun bisa lebih relevan dan interaktif.

Selain mengimplementasikan kurikulum yang sesuai, menurut Lukman, sekolah dan dinas pendidikan juga perlu melakukan identifikasi permasalaham, refleksi terhadap hasil yang selama ini dicapai dan melakukan perbaikan apabila ditemukan permasalahan.

Dengan demikian, upaya transformasi pembelajaran dan peningkatan hasil belajar, terutama literasi dan numerasi, bisa berjalan lebih baik. “Literasi dan numerasi adalah aspek dasar siswa supaya bisa belajar lebih baik di tingkat selanjutnya,” kata Lukman.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3537 seconds (11.252#12.26)