Ornamen Header
Psikolog: Pandemi Titik Balik Ubah Arah Pendidikan
Psikolog: Pandemi Titik Balik Ubah Arah Pendidikan
Psikolog dari Universitas Gadjah Mada Yogyakarta Novi Poespita Candra. Foto/Ist
JAKARTA - Kasus ibu membunuh anak sendiri di Kota Tangerang, Banten, karena dipicu korban yang susah diajar saat belajar daring memicu keprihatinan banyak pihak. Kasus ini menambah panjang deretan masalah yang dipicu oleh sistem pembelajaran jarak jauh (PJJ)di masa pandemic COVID-19.

Kasus ibu berinial LH (26) di Tengerang ini viral setelah membunuh anaknya yang berusia 8 tahun karena kesal korban tidak memperhatikan arahannya saat belajar daring. Sang anak dipukul hingga terjatuh, tak sadarkan diri hingga meninggal dunia. Untuk menutupi jejaknya, LH dan suami mengubur anaknya sendiri di daerah Lebak, Banten. (Baca juga: Peringatan Keras buat Kemendikbud, Ibu Sampai Tega Bunuh Anak saat PJJ)

Pemicu anak kerap menjadi korban kekerasan antara lain karena ketidaksabaran orang tua dalam mendampingi anak saat belajar daring. Orang tua kerap mengeluh karena materi pelajaran daring yang sering dirasa berat. Selain itu juga karena faktor anak yang sulit diatur. Di sisi lain, banyak orang tua yang mengalami tekanan psikologis akibat pandemi.

Psikolog dari Universitas Gadjah Mada Yogyakarta Novi Poespita Candra mengatakan, kasus seperti ini sebenarnya ujung dari sistem pendidikan di Indonesia yang memang bermasalah. Menurutnya, pendidikan kita seolah-olah hanya rutunitas untuk mencapai nilai akademik. Misalnya, orang tua hanya menyerahkan anak ke sekolah 100% untuk diajar guru, harapannya hasilnya baik, lalu anak pulang ke rumah, begitu seterusnya. Seolah tidak disadari bahwa sistem pendidikan ini tidak lagi relevan untuk merespons perubahan.



“Ketika pandemi datang, lihat pendidikan dirasa berat oleh semua pihak. Ada guru yang stres karena tidak mengerti cara mengajar daring. Orang tua juga sama. Kenapa begitu? Karena kita tidak pernah beradaptasi dengan situasi seperti ini,” ujarnya kepada SINDOnews, Jumat (18/9). (Baca juga: Hindari Kekerasan Siswa saat PJJ, Program Parenting Harus Diperkuat)

Karena itu, dia mengingatkan pemerintah untuk menjadikan pandemi ini sebagai titik balik untuk reorientasi arah pendidikan. Saatnya Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) menyetop pendidikan model sekarang. Dia mengingatkan bahwa yang terjadi di masa pandemi ini sebenarnya krisis kesehatan mental, tapi ini tidak pernah diserukan.

“Selalu indikator pendidikan adalah pencapaian PISA, nilai akademik, bukan bagaimana misalnya mencegah bullying terhadap anak di sekolah,” ujarnya.



Menurut dia, pendidikan itu tidak hanya soal capaian akademik, tapi juga soal well being, bagaimana pendidikan itu membahagiakan semua pihak. “Ukuran keberhasilan pendidikan itu justru ketika angka stres anak rendah, kekerasan terhadap anak rendah, juga ketika anak tidak stres dikejar-kejar tugas,” ujar co-founder Gerakan Belajar Menyenangkan (GSM), ini.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!