Ornamen Header
SMA Double Track, Terobosan Jatim untuk Tekan Pengangguran
SMA Double Track, Terobosan Jatim untuk Tekan Pengangguran
Pelajar Sekolah Menengah Atas (SMA) berkumpul di sekolahnya. Foto/Ist
JAKARTA - Melalui program SMA Double Track (SMA DT) Dinas Pendidikan Jawa Timur memberi terobosan untuk menekan angka pengangguran di jenjang SMA. Nantinya setiap lulusan SMA DT ini akan memiliki dua kompetensi yakni pembelajaran reguler dan kompetensi ketrampilan yang bersertifikat.

Kepala Bidang Pembinaan SMA Dinas Pendidikan Jawa Timur Ety Prawesti mengatakan, pada 2018 ada 116.772 siswa SMA yang tidak bisa melanjutkan kuliah. Atas dasar inilah maka SMA DT ini diluncurkan pada tahun tersebut. "Dengan SMA DT, kami membuat terobosan dengan memberi keterampilan tambahan di luar jam pelajaran dengan tujuh kompetensi," katanya melalui siaran pers. (Baca juga: Di Tengah Pandemi, Perpanjangan Izin Operasional Pendidikan Dipermudah)

7 bidang ketrampilan itu adalah multimedia, teknik elektro, teknik listrik, tata boga, tata busana, tata kecantikan, dan teknik kendaraan ringan. Program ini dijalankan atas kolaborasi dengan ITS. Menurut dia, sejak 2018 SMA DT ini dikembangkan, program tersebut diikuti 9.009 siswa dari 86 SMA dan melibatkan 420 trainer di 9 kabupaten di Jatim.

Dia menututkan, selanjutnya pada 2019 terjadi lonjakan peminat. Jumlah peserta naik menjadi 14.000 siswa dari 157 SMA dan 673 trainer di 28 kabupaten. Pada tahun kedua pun dilaksanakan pembangunan infrastruktur digital melalui berbagai platform pendukung. Yaitu, www.ruangdagang.net (media pemasaran produk unggulan di marketplace, www.ruangkarir.net (media job matching untuk mempertemukan calon pekerja dengan dunia usaha) dan lainnya.



"Atas terobosan itu, Dispendik menerima penghargaan kompetensi inovasi pelayanan publik (Kovablik) se-Jawa Timur dengan menempati top 25 melalui inovasi SMA DT yang dianugerahkan oleh gubernur," jelas Ety. (Baca juga: Setahun Kemendikbud, Pelatihan Guru Terus Ditingkatkan)

Ety menjelaskan, tahun 2020 ini merupakan tahun penentu sekaligus tolok ukur keberhasilan program. Pada tahun ini pula belum ada penambahan alokasi pelaksana program SMA DT yang baru. "Pemantapan program dan perluasan jaringan kerja sama dengan mitra dunia usaha lebih diutamakan agar lulusan SMA DT tertampung di perusahaan mitra atau mandiri berwiraswarta," ujarnya.

Meski demikian, lanjut Ety, pengembangan SMA DT pada tahun ini diarahkan pada empat sasaran. Pertama, penguatan pasar komunitas melalui koperasi sekolah DT Mart yang menjual produk-produk SMA DT. Kedua, peluncuran voucher cipta kerja yang mengajak masyarakat dan pemerintah membeli produk SMA DT. Ketiga, pemberian wawasan wiraswasta baik online maupun offline. Dan, keempat, penguatan mitra dunia usaha.



Selama pandemi, lanjut dia, program SMA DT tetap berlanjut dengan segala pembatasan. Yakni, dengan membentuk kelompok-kelompok kecil dan penyampaian materi pelatihan secara online.

Sementara itu, guna memberikan wadah atas inovasi dan kreativitas siswa, Bidang Pembinaan SMA Dispendik Jatim menggelar Virtual Expo SMA Double Track yang dibuka Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa pada 27 Oktober.

Dalam gelaran yang mengangkat Maju Bersama, Hebat Semua, Gemilang, Khofifah memberikan apresiasi kepada siswa SMA DT yang tetap menunjukan semangat dan antusiasme tinggi meski pameran dilaksanakan secara daring di tengah pandemi.

Khofifah berpesan kepada para siswa untuk terus mengasah kemampuan dan talenta sesuai dengan kebutuhan pasar. "Seluruh talenta selain terus diasah, juga harus menemukan titik di antara konsumen dan produsen," pesannya.
(mpw)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!