Mahasiswa UI akan Berlaga di Kompetisi Penerbangan Terbesar Dunia di Turki

Selasa, 14 September 2021 - 12:27 WIB
loading...
Mahasiswa UI akan Berlaga di Kompetisi Penerbangan Terbesar Dunia di Turki
Tim AUAV UI berangkat ke Turki untuk mengikuti kompetisi Teknofest International UAV Competition di Bursa Yunuselli Airport, Turki. Foto:Dok/Humas UI
A A A
JAKARTA - Tim Autonomous Unmanned Aerial Vehicle (AUAV) Universitas Indonesia (UI) yang terdiri dari mahasiswa Fakultas Teknik (FT) dan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA), berangkat ke Turki untuk mengikuti kompetisi Teknofest International Unmanned Aerial Vehicle ( UAV ) Competition (13-18/9) di Bursa Yunuselli Airport, Turki.

Tim AUAV merupakan bagian dari Tim Robotika UI (TRUI), yakni salah satu Unit Kegiatan Mahasiswa di UI yang berfokus pada pengembangan robot untuk lomba tingkat nasional dan internasional.

Baca juga: Singkirkan IPB dan ITB, Mahasiswa Andalas Ini Juara Pilmapres 2021

UAV Competition adalah salah satu festival penerbangan terbesar di dunia yang ditujukan untuk meningkatkan kesadaran tentang teknologi dan sains bagi masyarakat, dan meningkatkan sumber daya manusia yang terlatih di bidang tersebut.

Teknofest terdiri dari 34 kategori lomba, di antaranya kategori roket, sistem otonomi, kecerdasan buatan, dan sistem bawah air. Salah satu tipe yang dilombakan ialah kategori Fixed Wing & Vertical Take-off & Landing (VTOL).

Para mahasiswa Fakultas Teknik tersebut adalah Luthfi Aldianta, Muhammad Luqman Sugiyono, Pramudita Bintang Al Hakam, Adam Ilham Maulana, Shang Welly Chin, Daniel Martua Matthew Simatupang, Raditya Aryaputra, serta dari FMIPA Rizky Millennianno (Fisika) dan Anindya Samiya Artanti (Matematika).

Baca juga: Beasiswa Kalla Dibuka bagi Mahasiswa Domisili Sulawesi, Ini Syarat dan Cara Daftarnya

“Tujuan utama kami mengikuti kompetisi ini untuk meningkatkan kemampuan dalam bidang mekanika, manufaktur, elektronika, pemrograman, strategi, image processing, komunikasi digital, dan soft skill lainnya terkait dunia robotik. Selain itu, kami ingin membuktikan bahwa UI juga memiliki sumber daya mahasiswa yang mampu bersaing pada skala internasional dan memiliki kemampuan yang kompeten, respektif, dan adaptif,” ujar Kapten Tim Luthfi melalui siaran pers, Senin (13/9/2021).

Pada kompetisi ini, Tim AUAV UI membawa teknologi fixed wing atau yang akrab disebut pesawat sayap tetap atau pesawat konvensional. Pesawat ini memiliki sejumlah konfigurasi yang berbeda dari pesawat biasa, seperti bentuk badan pesawat yang dilengkapi dengan dua sayap dan satu motor. Jenis pesawat ini populer di industri pertanian dan perminyakan untuk melakukan pemetaan area, seperti pemetaan kontur tanah.

Kecepatan serta kemampuan jangkauan wilayahnya yang luas membuat teknologi pesawat ini juga sering digunakan untuk kegiatan-kegiatan penanganan kebencanaan, seperti kegiatan melacak korban, mengumpulkan dan mengirimkan sampel medis, serta mengirimkan persediaan dan obat-obatan ke daerah terpencil dan tidak terjangkau.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1517 seconds (11.97#12.26)