Penghargaan Desa Budaya, Nadiem Harap Bisa Menginspirasi Desa Lain

Jum'at, 17 Desember 2021 - 23:40 WIB
loading...
Penghargaan Desa Budaya, Nadiem Harap Bisa Menginspirasi Desa Lain
Penghargaan Desa Budaya 2021. Foto/Dok Kemendikbudristek
A A A
JAKARTA - Semangat pemajuan budaya khususnya di wilayah pedesaan terus digaungkan. Kemendikbudristek melalui Direktorat Pengembangan dan Pemanfaatan Kebudayaan Ditjen Kebudayaan menyelenggarakan Penghargaan Desa Budaya.

Acara ini terselenggara sebagai bentuk apresiasi pemerintah terhadap warga dan pemerintahan desa yang telah membuat lompatan besar dalam menggerakkan ekosistem budaya di daerahnya.

Baca juga: Untung, Guru Honorer Tanpa Dua Tangan yang Banjir Penghargaan dari Daerah dan Pusat

Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek), Nadiem Anwar Makarim dalam sambutannya menyatakan bahwa pencapaian Desa Budaya ini sangat inspiratif.

“Pemberian penghargaan Desa Budaya ini dapat menjadi inspirasi bagi desa lain dan juga bisa menjadi bahan pembelajaran para siswa dan pelaku pendidikan, merdeka belajar merdeka budaya,” ujarnya pada acara Penghargaan Desa Budaya 2021 melalui siaran pers, Jumat (17/12/2021).

Untuk diketahui, desa yang lolos kriteria penilaian juri, berhasil mengangkat berbagai isu yang relevan di masyarakatnya dengan apik. Isu tersebut meliputi: konservasi sumber daya alam, inklusivitas/penguatan hubungan antarmasyarakat, peningkatan ekonomi lokal yang menyangkut bahan lokal dan ramah lingkungan.



Baca juga: Hasil Seleksi Guru PPPK Tahap II Diumumkan, Cek di Sini

Selain itu juga mengangkat isu kelompok rentan, isu organisasi perempuan, kepedulian terhadap anak, pembangunan berkelanjutan, pendidikan, literasi dan penguatan karakter, akumulasi pengetahuan yang menyangkut kekayaan budaya, serta kepemimpinan termasuk di dalamnya nilai gotong royong.

Perwakilan ke-5 desa yang menerima penghargaan dan hadir secara langsung, yaitu: Desa Maitara Utara, Kota Tidore Kepulauan, Maluku Utara; Desa Mulyasari, Kabupaten Karawang, Jawa Barat; Desa Pedalaman, Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat; Desa Tandeallo, Kabupaten Majene, Sulawesi Barat; dan Desa Tanjung Mas, Kabupaten Aceh Singkil, Aceh.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2411 seconds (11.252#12.26)