Kreasi dari Sekolah Penggerak, Siswa SMPN 7 Makassar Olah Ikan Tuna Jadi Abon

Sabtu, 25 Juni 2022 - 12:05 WIB
loading...
Kreasi dari Sekolah Penggerak, Siswa SMPN 7 Makassar Olah Ikan Tuna Jadi Abon
2 siswi dari SMPN 7 Makassar dan kreasi abon ikannya. Foto/SINDOnews/Neneng Zubaidah.
A A A
MAKASSAR - Program Sekolah Penggerak yang diusung Kemendikbudristek salah satunya menciptakan pembelajaran berbasis proyek yang dikolaborasikan guru dan siswa. SMPN 7 Makassar mewujudkan visi tersebut dengan mengolah ikan tuna menjadi abon yang enak dan bergizi tinggi.

Abon yang biasanya dijual di pasar berasal dari daging sapi ataupun ayam. Namun tim yang terdiri dari 14 siswa SMPN 7 Makassar ini memilih ikan tuna untuk diolah abon yang bisa menjadi lauk taburan di nasi, bubur ayam, ataupun cemilan praktis yang disukai anak maupun orang dewasa ini.

Salah satu anggota tim Rani Rahmadani menuturkan, abon ikan yang mereka olah ini awalnya tercetus karena sekolah mereka yang berada dekat dengan pelelangan dan pasar ikan. Karena setiap hari lewat inilah mereka pun terpikir untuk mengolah ikan menjadi makanan yang tak hanya dibakar, digoreng, atau direbus saja.

Baca: Menengok Kiprah Sekolah Penggerak di SMAS Plus Budi Utomo Makassar, Ciptakan Pembelajaran Menyenangkan untuk Siswa

Sebagai masyakat pesisir, mereka juga ingin mengubah ikan menjadi produk dengan nilai ekonomi lebih tinggi dan bisa disimpan lebih lama. Selain itu, ujarnya, abon dari daging sapi itu sendiri sudah jamak di pasaran. Pemilihan ikan ini juga menarik, terutama untuk lebih memopulerkan ikan yang tinggi kandungan proteinnya.

“Kami buat abon dari ikan tuna karena sekolah kami dekat dari pasar ikan. Setelah itu kami observasi ke salah satu UMKM di Maros untuk proses membuatnya menjadi abon,” katanya saat memamerkan abon ikan tuna hasil olahan timnya.

Menurutnya, abon ikan yang diolah semua bahannya terbuat dari bahan alami. Ikan tuna yang dibeli di pasar kemudian dicuci bersih kemudian dikukus dan dihaluskan dengan bumbu-bumbu seperti sereh, ketumbar, lada, jintan, dan lainnya. Mereka bekerja sama dengan salah satu UMKM di Maros hingga abon itu pun siap kemas.

Rani mengatakan, olahan abon ikan yang dibuat timnya pun terpilih untuk mengikuti Borobudur Student Festival yang akan digelar 27 Juni 2022 hingga 2 Juli 2022. Dia menjelaskan, 250 bungkus abon ikan akan dibawa guna diperkenalkan ke seluruh stakeholder di acara yang digagas oleh Kemendikbudristek ini.

Rani mengaku senang sekolahnya terpilih menjadi salah satu Sekolah Penggerak di Kota Makassar. Terlebih dengan adanya pembelajaran berbasis proyek ini. Sebab menurutnya, dengan belajar praktik langsung seperti membuat abon dari ikan ini dia tidak hanya belajar mengenal bermacam ikan, kandungan gizi, dan juga apa yang bisa diolah dari ikan.

Pengalaman seru mengutarakan pendapat dengan sesama teman satu tim, pembagian tugas, hingga belajar memasak langsung itu, ujarnya, tidak ditemuinya jika hanya belajar di dalam kelas. “Mengolah ikan jadi abon itu tidak mudah. Ada yang gosong. Tapi kami tidak menyerah dan belajar membuatnya hingga berhasil,” ujarnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1501 seconds (10.177#12.26)