Indonesia Butuh 17 Juta Talenta Digital pada 2030, Ini yang Harus Dilakukan

Rabu, 24 Agustus 2022 - 13:48 WIB
loading...
Indonesia Butuh 17 Juta Talenta Digital pada 2030, Ini yang Harus Dilakukan
Indonesia memerlukan 17 juta talenta digital di tahun 2030. Jumlah itu diketahui berdasarkan hasil riset dari SEA e-Conomy. Foto/Ist
A A A
DEPOK - Pakar Pendidikan Vokasi Indonesia, Wikan Sakarinto mengatakan, Indonesia memerlukan 17 juta talenta digital di tahun 2030. Jumlah itu diketahui berdasarkan hasil riset dari SEA e-Conomy.

Namun, saat ini Indonesia masih sangat kekurangan talenta digital sehingga perlu mengejar kekuragan tersebut dalam waktu cepat.

Baca juga: Mahasiswa IT Merapat, Kemensetneg Buka Lowongan Magang

"Indonesia saat ini sedang sangat membutuhkan talenta digital. Kalau dari laporan riset dari SEA-e-Conomy tahun 2030 perlu 17 juta talenta digital. Dan kita sekarang sangat kekurangan dan harus bisa mencukupi dengan waktu cepat," kata Wikan usai penandatanganan kerja sama LearningX Internasional dengan perguruan tinggi Indonesia di Politeknik Negeri Jakarta (PNJ), Depok, Rabu (24/8/2022).

Untuk mengejar ketertinggalan tersebut, salah satu upaya yang dilakukan adalah mengadopsi praktik sukses LearningX dari Korea. LearningX dicoba untuk diterapkan di SMK dan perguruan tinggi khususnya vokasi se-Indonesia.

Nantinya, siswa dapat dilibatkan langsung di dunia industri dengan praktik lapangan di mitra perusahaan LearningX. "Sehingga masuk ke kurikulum termasuk Project Based Learning (PBL), basisnya e-learning, learning management system (LMS), tapi nanti PBL dan kolaborasi dengan mitra perusahaan LearningX untuk magang sampai ke dunia kerja. Jadi sebuah ekosistem yang sangat lengkap," ujarnya.

Agar tujuan tersebut tercapai, kata Wikan diperlukan kerja sama. Dirinya melihat potensi SMK yang dibina oleh perguruan tinggi vokasi dan politehnik sangat bisa menerapkan ekosistem tersebut. Mahasiswa di perguruan tinggi diberikan pelatihan dan mendapat sertifikat berstandar internasional.

Selanjutnya, mereka akan melatih siswa-siswa di SMK bahkan SMP untuk pencapaian talenta digital. "Materi yang diajarkan adalah coding. Mahasiswa yang sudah dilatih akan menjadi instruktur dan kita akan kerahkan (melatih) anak SMK dan dilebarkan ke SMP. Kalau di Korea sudah diajari digital skill sejak SD," tambahnya.

Direktur PNJ, Zainul Nur Arifin mendukung terciptanya jutaan talenta digital. Sebagai salah satu perguruan tinggi, kata dia, PNJ bertugas menghasilkan lulusan yang kompeten dan dibutuhkan dunia industri.

"Kita mendukung inisiasi Pak Wikan dengan LearningX ini untuk menghasilkan talenta digital. Kita juga membina SMK, sehingga itu kewajiban kita untuk meningkatkan lulusan SMK di mana mereka memiliki nilai lebih dengan ikut pelatihan ini," katanya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3167 seconds (10.177#12.26)