Ini Sejarah Berdirinya Universitas Terbuka, Kampus dengan Mahasiswa Terbanyak

Selasa, 27 September 2022 - 11:03 WIB
loading...
A A A
Pada 1982, Direktorat jenderal Pendidikan Tinggi juga menyelenggarakan pendidikan jarak jauh Akta Mengajar V untuk
meningkatkan kemampuan mengajar dosen perguruan tinggi. Pendidikan ini juga tidak menginduk pada salah satu perguruan tinggi, tetapi merupakan proyek Direktorat jenderal Pendidikan Tinggi.

Sejarah berdirinya UT juga dilandasi masalah ledakan lulusan SMA pada akhir Pelita IV yang besarnya mencapai 1,5 juta lulusan. Sementara daya tampung kampus saat itu hanya sekitar 400 ribu sehingga ada sekitar 700 ribu lulusan SMA yang tidak bisa lanjut kuliah.

Oleh karena itu pun perlu perluasan daya tampung perguruan tinggi sampai 1,5 juta mahasiswa dengan asumsi semua lulusan SMA ingin berkuliah. Masalahnya adalah, penambahan daya tampung memerlukan ruangan, tambahan pengajar, dan juga dana yang tidak sedikit.

Untuk mengatasi masalah tersebut, pemerintah memutuskan membuka sebuah universitas negeri yang sifatnya terbuka dengan sistem belajar jarak jauh. Pembukaan ini atas dasar, tidak memerlukan dosen dengan jumlah banyak, tidak memerlukan ruangan, dan biaya pendidikan relatif lebih murah.

Pada akhir 1981, pemerintah dalam hal ini Departemen Pendidikan dan Kebudayaan memutuskan mendirikan sebuah universitas yang nonkonvensional dengan sistem terbuka yang diberi nama Universitas Terbuka Indonesia (Indonesian Open University-lOU) yang kemudian berubah namanya menjadi Universitas Terbuka (UT).

Baca juga: Tak Anggap Kuliah sebagai Beban, Alvin Jadi Wisudawan Terbaik ITS dengan IPK 3,96

Pelaksanaan perintisan pendirian UT ini dilakukan oleh sebuah tim yang terdiri dari para ahli pendidikan yang dipimpin oleh Prof. Dr. Setijadi yang waktu itu menjadi Pembantu Dekan II Fakultas Pascasarjana IKIP Jakarta (kini Universitas Negeri Jakarta).

Pada bulan Oktober 1981 Draft Rencana Pembukaan UT selesai disusun. (Vahidi, 1982). Draft tersebut kemudian direvisi Juni 1982. Dalam rancangan itu, pada bulan Juni 1984 UT harus berdiri.

Pada tanggal 4 September 1984, UT resmi berdiri. Peresmian berdirinya UT dilakukan oleh Presiden Suharto di Bina Graha. Dalam acara peresmian itu, diselenggarakan pula kuliah perdana yang diberikan oleh Prof. Dr. Sumitro Djojohadikusumo.

Bagi kalian yang ingin kuliah di UT, ada empat fakultas yang bisa menjadi pilihan. Fakultas Hukum, Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FHISIP), Fakultas Sains dan Teknologi (FST), Fakultas Ekonomi, dan Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) untuk jenjang Diploma dan Sarjana.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1653 seconds (10.101#12.26)