Terjun KKN, Mahasiswa UNIMA Dibekali Kecakapan Literasi Digital

Jum'at, 07 Oktober 2022 - 16:38 WIB
loading...
A A A
Pada kegiatan selanjutnya, Donny Budi Utoyo selaku pegiat literasi digital (ICT Watch) menyampaikan materi mengenai bahaya hoaks dan keamanan digital. Donny mengingatkan pentingnya menyaring informasi yang didapatkan melalui sosial media, terlebih lagi jika akan menyebarkannya.

“Jika teman-teman menerima informasi yang belum jelas, jangan langsung disebar. Cek dulu kebenarannya karena jejak digital itu sangat penting dan mempengaruhi banyak hal, salah satunya dalam mencari pekerjaan,” jelasnya.

Selain menyampaikan materi, Donny juga memberikan beberapa tips dan trik, seperti cara mengecek kebenaran berita melalui s.id/cekhoaks serta menjaga keamanan digital supaya terhindar dari penipuan online.

Materi terakhir disampaikan oleh Aidil Wicaksono, seorang Dosen Ilmu Komunikasi Universitas Gunadarma sekaligus anggota Pandu Digital Batch Biru. Aidil menyampaikan pentingnya literasi digital dari sisi emotional intelligence. Hal yang harus dikuasai oleh peserta KKN bukan hanya kemampuan teknis, namun juga ketepatan pendekatan kepada masyarakat.

Ada tiga masalah yang harus dihadapi di lapangan nanti, yaitu komunikasi, alat pendukung, dan tujuan dari KKN itu sendiri. Harus ada timbal balik antara peserta KKN dengan masyarakat setempat. “Selain peserta KKN mencapai tujuannya yaitu menyampaikan materi literasi digital, masyarakat setempat juga harus mendapatkan sesuatu dari adanya interaksi tersebut,” jelas Aidil.

Selain itu Aidil juga menekankan kembali mengenai tujuan dari pelaksanaan KKN. Peserta harus tahu potensi dari desa yang akan ditempati sehingga dapat memilih pendekatan yang paling tepat.
(nnz)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1467 seconds (10.177#12.26)