Ratusan Guru dan Pakar Komitmen Kembangkan Potensi Siswa, Ini Tantangannya

Kamis, 01 Desember 2022 - 19:39 WIB
loading...
Ratusan Guru dan Pakar Komitmen Kembangkan Potensi Siswa, Ini Tantangannya
Seorang guru tengah memberikan pelajaran kepada para siswanya. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Komitmen untuk mengembangkan potensi siswa memerlukan dukungan nyata dari semua pemangku kepentingan. Tidak cukup memastikan adanya jumlah guru yang berkompeten, misi mulia ini juga mensyaratkan adanya dukungan infrastruktur teknologi informasi yang merata, sistem pengawasan yang efektif, serta dukungan regulasi dan komitmen dari pemerintah pusat maupun daerah.

“Kalau kita bicara soal pendidikan berkualitas, kita kerap dihadapkan dengan program-program peningkatan akses pendidikan. Padahal bukan itu yang kita inginkan. Pendidikan berkualitas membutuhkan kecukupan guru, pengawas, dan kepala sekolah yang mumpuni, baik di lingkungan sekolah maupun pergaulan dengan pemerintah maupun mitra-mitra pembangunan," kata Direktur Utama Synergy Policies, Dinna Prapto Raharja saat FGD Peningkatan Sebaran Pendidikan Berkualitas: Merumuskan Konsensus Pemerintah, Sekolah dan Guru di Riau, Rabu (30/11/2022).

Baca juga: Cek Info Terbaru SNBT, SNBP, dan Ujian Mandiri dari Kemendikbudristek

"Namun, jika kita hanya menunggu sampai program serupa itu menjadi prioritas maka pendidikan berkualitas tidak akan tercapai. Di sinilah perlu kolaborasi dan sinergi dari semua pihak supaya lulusan kita yang tahun ini lebih baik dari tahun lalu," tambahnya.

Selain komitmen untuk membentuk siswa unggul, ada sejumlah isu menarik yang muncul dalam FGD tersebut. Di antaranya: dukungan terhadap peningkatan penggunaan teknologi informasi dalam proses belajar mengajar siswa dan belum meratanya sebaran jumlah guru.

Mengenai masih kurangnya jumlah guru berkompetensi tinggi, perlu adanya regularisasi pelatihan guru di kabupaten/kota Provinsi Riau. “Para peserta FGD menonjolkan pentingnya para guru dan kepala sekolah saling membagikan cara-cara menumbuhkan potensi siswa yang sesuai dengan kebutuhan dan tantangan di sekitarnya,” imbuh Dinna.

Baca juga: Jadi Acuan Penetapan PIP, Ini Info Penting Mengenai DTKS

Berkembangnya forum saling berbagi sesama guru lewat komunitas seperti KKG (Kelompok Kerja Guru) maupun MGMP (Musyawarah Guru Mata Pelajaran) harus terus didorong keberadaannya dan ditularkan ke daerah lain.

“Di sini, keberadaan KKG dan MGMP perlu ditopang oleh dinas, pemda hingga kepala sekolah. Sehingga peran komunitas semakin konkret dalam mendukung peningkatan kualitas para guru," jelas Fakhrurrozi, Sekretaris Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Siak.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Pekanbaru Abdul Jamal mengungkapkan pentingnya pola pembelajaran yang didukung oleh sistem pembelajaran yang implementatif dan kontekstual. Para guru harus kreatif dalam mengajar agar siswa mengalami, menemukan, dan mengkomunikasikan apa yang mereka lihat dan rasakan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3198 seconds (10.177#12.26)