Lewat Sipinter, Ribuan Siswa di Pelosok Jabar Lanjutkan Pendidikan SMA Terbuka

Minggu, 06 November 2022 - 07:40 WIB
loading...
Lewat Sipinter, Ribuan Siswa di Pelosok Jabar Lanjutkan Pendidikan SMA Terbuka
Lewat aplikasi Sipinter, ribuan siswa di Kabupaten Sukabumi melanjutkan pendidikan di SMA Terbuka. Foto/SINDOnews/Agung Bakti Sarasa
A A A
SUKABUMI - Ribuan siswa di pelosok Jawa Barat kembali melanjutkan sekolah di SMA Terbuka berkat hadirnya aplikasi Sipinter atau Sistem Pembelajaran Inovatif SMA Terbuka.

Inovasi yang digagas Kantor Cabang Dinas (KCD) Pendidikan Wilayah V Jabar itu bertujuan untuk mendorong peningkatan angka partisipasi kasar (APK).

Baca juga: Minat Baca Tulis Siswa Mulai Pudar, Jabar Gandeng Budayawan hingga Praktisi Literasi

Sekaligus solusi persoalan pembelajaran jarak jauh ( PJJ ) untuk SMA Terbuka, khususnya di Kabupaten Sukabumi yang merupakan wilayah kerja KCD Wilayah V Jabar.

Kepala KCD Wilayah V Jabar, Nonong Winarni mengatakan, hadirnya aplikasi Sipinter tak lepas dari minimnya SMA Terbuka jika dikaitkan dengan APK Kabupaten Sukabumi yang rendah. Kabupaten Sukabumi sendiri menempati urutan 25 APK terendah dari 27 kabupaten/kota di Jabar.

"Dengan kondisi geografis yang bertebaran, sistem pembelajaran jarak jauh yang mengandalkan internet juga tidak bisa maksimal. Maka kami mendesain sebuah sistem pembelajaran yang dikembangkan di KCD V," kata Nonong dalam keterangannya, Sabtu (5/11/2022).

Baca juga: UI Kembali Jadi Kampus Terbaik di Indonesia pada 3 Rumpun Ilmu Versi THE 2023

Menurut Nonong, persoalan geografis menjadi salah satu penyebab rendahnya APK Kabupaten Sukabumi karena jarak tempat tinggal peserta didik berjauhan dengan layanan sekolah reguler. Dengan kondisi ekonomi yang terbatas, peserta didik akhirnya lebih memilih tidak melanjutkan pendidikan dari SMP ke SMA/SMK.

"Kalau berangkat (sekolah) reguler tiap hari harus memerlukan biaya transportasi, juga karena faktor lainnya termasuk persoalan mindset," sebutnya.

Lebih lanjut Nonong mengatakan, aplikasi Sipinter diterapkan di 15 sekolah induk SMA Terbuka yang diikuti sekitar 3.400 siswa.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2280 seconds (10.101#12.26)