Wisuda Institut STIAMI, Wamenaker Ingatkan Pentingnya Kuasai Kompetensi Digital

Kamis, 06 Oktober 2022 - 21:17 WIB
loading...
A A A
Dia juga mengimbau kampus-kampus untuk menyiapkan lulusan menjadi tenaga kerja yang benar-benar siap pakai, tidak hanya matang diteori tetapi juga benar-benar menguasai skill atau ketrampilan kerja. Dengan demikian, tingkat penerimaan tenaga kerja Indonesia pada 39 negara di dunia dapat ditingkatkan terus.

Selain kompetensi digital, Wamenaker juga mengingatkan pentingnya kompetensi bahasa asing. Dalam beberapa laporan menyebutkan bahwa ada banyak kesempatan kerja di luar negeri yang tidak bisa dimanfaatkan oleh tenaga kerja Indonesia akibat terkendala bahasa.

“Salah satunya adalah ketika Hyundai membutuhkan 500 ribu tenaga pengelasan, ternyata serapannya hanya 75 orang akibat terkendala bahasa,” jelas Afriansyah.

Sementara itu, Ketua LLDIKTI III Paristiyanti menyampaikan dukungannya terhadap program pelatihan kompetensi digital yang dilakukan Kemenaker melalui program BLK 200 jam. Langkah ini merupakan dukungan strategis bagi upaya pemerintah melahirkan 9 juta talenta digital hingga tahun 2035.

Untuk mendukung percepatan lahirnya jutaan talenta digital tersebut, LLDIKTI wilayah III diakui Paristiyanti telah mencanangkan 5.000 talenta digital setiap tahunnya melalui kegiatan bela negara.

“Jadi bela negara pada era digital bentuknya tidak harus angkat senjata tetapi bisa berupa ketrampilan dibidang komputer atau digital,” kata Paristiyanti.

Selain itu, untuk meningkatkan daya saing tenaga kerja melalui talenta bahasa lulusan perguruan tinggi, LLDIKTI wilayah III juga sedang menyiapkan KKN tematik internasional dalam bidang bahasa. Tercatat ada 5 perguruan tinggi yang siap berkolaborasi dalam program yang akan dimulai Februari 2023.

Ada pun Bahasa asing yang masuk dalam program KKN tematik internasional tersebut adalah Bahasa Arab, Bahasa Mandarin, Bahasa Korea dan Bahasa Jepang.

Dengan memiliki talenta digital dan talenta bahasa, Paristiyanti yakin dapat mendongkrak daya saing tenaga kerja Indonesia di pasar tenaga kerja global.

Sementara itu, Ketua Pengurus Yayasan Ilomata Drs Amrullah Satoto menyatakan Institut STIAMI siap berkolaborasi dengan pemerintah dalam berbagai program termasuk program KKN internasional.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3063 seconds (10.55#12.26)