Luar Biasa! Bocah Jenius dari Daerah Tertinggal NTT Juara I Kompetisi Matematika Dunia

Rabu, 18 Januari 2023 - 20:59 WIB
loading...
Luar Biasa! Bocah Jenius dari Daerah Tertinggal NTT Juara I Kompetisi Matematika Dunia
Caesar Archangels Hendrik Meo Tnunay Nono bocah jenius asal Kupang, NTT yang menjadi juara 1 kompetisi matematika tingkat dunia. Foto: Youtube/Biro Umum Setda Provinsi NTT
A A A
JAKARTA - Prestasi mendunia ditorehkan Caesar Archangels Hendrik Meo Tnunay, siswa kelas 2 Sekolah Dasar (SD)
Inpres Buraen 2 Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Dia menjadi juara 1 kompetisi matematika tingkat dunia, International Abacus World Competition, Abacus Brain Gym 2022 dengan mengalahkan 7.000 peserta dari berbagai negara.

Baca juga: Kemendikbudristek Target Pengangkatan PPPK dari Guru Honorer Rampung Tahun Ini

Kisah bocah jenius yang akrab dipanggil Nono dari SDN Inpres Buraen 2 Kabupaten Kupang, NTT ini viral di media sosial.

Kendati berasal dari wilayah yang tergolong daerah tertinggal, terluar dan terdepan (3T), tak menjadi kendala bagi siswa kelas 2 SD binaan YPA-MDR ini untuk berjuang meraih juara 1.

Bahkan patut dibanggakan lagi, Nono menjadi putra asal NTT pertama yang membawa Indonesia meraih peringkat pertama dalam sejarah berdirinya kompetisi tingkat dunia Abacus Brain Gym sejak 2003.

Baca juga: Ini Jadwal Pendaftaran Beasiswa LPDP 2023, Cek Tahapan dan Cara Daftar

Pada kompetisi tersebut, Nono berhasil menyelesaikan 15.201 file. Dalam 1 file ada 10 soal sehingga total soal yang berhasil dikerjakan Nono dalam jangka waktu 1 tahun sebanyak 152.010 soal. Kemudian soal ini diujikan dalam bentuk virtual dan listen dalam bahasa Inggris.

Sementara, posisi kedua diraih peserta dari Qatar yang mengerjakan 7.502 file atau 75.020 soal, hanya setengah bagian dari yang berhasil dikerjakan Nono. Kemudian pada peringkat ketiga dariAmerika Serikat yang mengerjakan 6.138 File atau 61.380 soal.

Dalam video yang viral, tampak kemampuan Nono diuji di depan Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat. Dia mampu menjabat hitungan cepat dan menjawabnya dengan menggunakan bahasa Inggris.

"Guru yang baik melahirkan murid yang baik. Guru yang pintar melahirkan murid yang pintar dan guru yang cerdas melahirkan murid yang cerdas," ujar Viktor Bungtilu Laiskodat saat melihat langsung kemampuan Nono dikutip dari YouTube @Biro Umum Setda Provinsi NTT, Rabu (18/1/2023).

Nono diketahui merupakan siswa sekolah binaan PT Astra International Tbk melalui Yayasan Pendidikan Astra-Michael D Ruslim (YPA-MDR) di Kupang, NTT. Dia menorehkan prestasi dengan menjuarai lomba Matematika & Sempoa tingkat International yang diselenggarakan Abacus World Competition.
(mpw)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3049 seconds (10.55#12.26)