Robot Pengambil Sampah Organik Karya Siswa MAN 2 Kota Malang Siap Atasi Masalah Lingkungan

Kamis, 24 November 2022 - 15:41 WIB
loading...
Robot Pengambil Sampah Organik Karya Siswa MAN 2 Kota Malang Siap Atasi Masalah Lingkungan
Siswa MAN 2 Kota Malang menampilkan Folium Bot, robot pembersih jalan raya dalam ajang Madrasah Robotic Competition (MRC) di UNY. Foto/Dok/Ditjen Pendis Kemenag
A A A
JAKARTA - Ajang Madrasah Robotic Competition ( MRC ) selalu memunculkan robot-robot canggih yang mencuri perhatian. Pada gelaran Kompetisi Robotik Madrasah 2022 yang digelar di Universitas Negeri Yogyakarta, sebanyak 180 robot beradu pintar di ajang yang mengambil tema "The Next Generation of Robots: Making Better Life".

Di antaranya yang cukup memikat adalah Folium Bot, robot pembersih jalan raya karya dua siswa Madrasah Aliyah Negeri ( MAN ) 2 Kota Malang, Kaevlin Fadia Taqia (15) dan Givan Chiragia Rahman (15). Robot ini diberi sebutan Autonomus Road Rubbish Sweeper Machine Based on Deep Learning, yang secara harfiah berarti Mesin Penyapu Sampah Jalanan Mandiri Berbasis Deep Learning.

Baca juga: Kemenag Gelar Kompetisi Robotik Madrasah di Jogja, Tampilkan Robot Terapan hingga Lingkungan

Robot Pengambil sampah organik, yang dalam lomba baru dibuat dalam bentuk platform ini, pada prinsipnya bekerja layaknya truk sampah yang dapat memungut sendiri sampah organik yang terserak di jalanan dengan cara menyedotnya dengan vacuum. Hebatnya, ia dapat mengenali jenis-jenis sampah dan mampu menganalisa tantangan yang ia hadapi.

Salah satu komponen utama robot ini adalah Arduino Mega, sebuah sirkuit yang memberikan perintah pada motor untuk melakukan mobilitas. Selain itu tentu saja motor penggerak itu sendiri, yaitu motor omniwheel PG28. Dengan model roda banyak, robot ini dapat bergerak ke segala arah secara efektif tanpa harus memutar.

Untuk dapat mengenali objek, Folium Bot menginderanya dengan kamera dan sensor untrasonik. Dengan dua indera itu ia dapat mendeteksi objek dan memutuskannya sebagai sampah organik atau bukan. Dengan alat itu, ia juga dapat mengenali obyek yang bukan sasaran, dan akan berhenti atau menghindar apabila lajunya terhalang.

Baca juga: Kemenag Gelar Konferensi Internasional Bahas Akselerasi Transformasi Digital Madrasah

Semua input data yang masuk diolah dalam memory, yang dalam hal ini masih diperankan oleh laptop. Laptop digunakan untuk mengolah data, termasuk mengenalkan obyek pada robot, agar ia tahu mana sampah dan mana yang bukan.

Untuk membuat pekerjaannya efektif, robot ini mengusung vacuum cleaner yang memiliki daya hisab cukup. Bila ditaruh di jalanan, Folium Bot akan mulai berjalan mencari daun-daun kering, ranting, dan obyek lain yang dapat ia bersihkan, lalu menyedotnya dengan vacuum.

Folium Bot akan terus mengulanginya hingga kapasitas kantong plastiknya penuh. Jika lambungnya sudah penuh ia akan berhenti. Peran manusia adalah melepas lambung sampah dan menggantinya dengan yang baru.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1835 seconds (11.97#12.26)