Dirayakan Setiap 14 Agustus, Begini Sejarah Hari Pramuka di Indonesia

Minggu, 14 Agustus 2022 - 11:02 WIB
loading...
Dirayakan Setiap 14 Agustus, Begini Sejarah Hari Pramuka di Indonesia
Sejarah Hari Pramuka di Indonesia yang diperingati setiap tanggal 14 Agustus. Foto/Dok/SINDOnews.
A A A
JAKARTA - Hari Pramuka di Indonesia diperingati setiap tanggal 14 Agustus. Gerakan Pramuka memiliki sejarah panjang yang dimulai dari zaman pendudukan Belanda hingga kemerdekaan .

Lahirnya Organisasi Pramuka di Indonesia ditandai dengan munculnya cabang milik Belanda dengan nama Nederlandesche Padvinders Organisatie (NPO) pada 1912. NPO kemudian berubah nama menjadi Nederlands Indische Padvinders Vereniging (NIVP) pada 1916.

Dikutip dari laman resmi Museum Sumpah Pemuda, kemudian, pada tahun yang sama Mangkunegara VII membentuk Organisasi Kepanduan pertama Indonesia yang diberi nama Javaansche Padvinder Organisatie (JPO).

Baca juga: HUT ke-77 RI di Istana Merdeka, GBN akan Dipimpin Konduktor Wanita Pertama

Lahirnya JPO memicu gerakan nasional lainnya untuk membuat organisasi sejenis pada saat itu di antaranya Hizbul Wahton (HM) pada 1918, JJP (Jong Java Padvinderij) pada 1923, Nationale Padvinders (NP), Nationaal Indonesische Padvinderij (NATIPIJ), Pandoe Pemoeda Sumatra (PPS).

Penyatuan organisasi pandu diawali dengan lahirnya INPO (Indonesische Padvinderij Organisatie) pada 1926 sebagai peleburan dua organisasi kepanduan, Nationale Padvinderij Organisatie (NPO) dan Jong Indonesische Padvinderij Organisatie (JIPO).

Belanda pun gerah dengan makin bermunculannya organisasi Pramuka kala itu sehingga Belanda pun melarang organisasi kepramukaan di luar milik Belanda menggunakan istilah Padvinder. K.H Agus Salim pun mengenalkan istilah “Pandu” atau “Kepanduan” untuk organisasi Kepramukaan milik Indonesia.

Pada 23 Mei 1928 muncul PAPI (Persaudaraan Antar Pandu Indonesia) yang anggotanya terdiri dari INPO, SIAP, NATIPIJ, PPS. Setelah kemerdekaan lahirlah kepanduan yang bersifat nasional yaitu Pandu Rakyat Indonesia pada 28 Desember 1945. Kemudian Persatuan Kepanduan Indonesia (Perkindo) pun lahir.

Pada 9 Maret 1961, Presiden Soekarno mengumpulkan tokoh-tokoh dari gerakan kepramukaan Indonesia yang ingin organisasi kepanduan yang ada harus diperbarui, aktivitas pendidikan dan seluruh organisasi kepanduan yang ada dilebur menjadi satu dengah nama Pramuka.

Baca juga: Diganjar 20 SKS, Unesa Tawarkan Program KKN untuk Mahasiswa
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1568 seconds (10.177#12.26)